MRI Tingkat Lanjut Mengungkapkan Perubahan Penting

- Redaksi

Jumat, 15 Desember 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Sebuah penelitian yang menggunakan MRI difusi tingkat lanjut mengungkapkan perbedaan struktural pada materi putih otak pasien dengan gejala COVID-19 jangka panjang, sehingga menunjukkan kemungkinan penyebab masalah neurologis yang sedang mereka alami. Kredit: SciTechDaily.com

Para peneliti di Universitas Linköping, Swedia, telah memeriksa otak 16 pasien yang sebelumnya dirawat di rumah sakit COVID 19 dengan gejala yang persisten. Mereka menemukan perbedaan struktur jaringan otak antara pasien dengan gejala persisten setelah COVID-19 dan orang sehat. Temuan mereka dipublikasikan di jurnal Komunikasi Otakdapat memberikan wawasan tentang mekanisme yang mendasari masalah neurologis yang menetap setelah COVID-19.

IKLAN

GULIR UNTUK MELANJUTKAN KONTEN

Beberapa penelitian sebelumnya mengenai masalah yang bertahan setelah COVID melibatkan pemindaian otak MRI. Meskipun para peneliti telah menemukan perbedaan dibandingkan dengan otak yang sehat, perbedaan tersebut tidak spesifik untuk COVID-19.

“Sebagai seorang dokter, saya bisa merasa frustasi ketika mengetahui bahwa seorang pasien mempunyai suatu masalah, namun saya tidak dapat menemukan penjelasannya karena tidak ada pemindaian MRI yang dapat menjelaskannya. Bagi saya, hal ini menggarisbawahi pentingnya mencoba teknologi pemeriksaan lain untuk memahami apa yang terjadi di otak pada pasien dengan gejala yang menetap setelah COVID-19,” kata Ida Blystad, ahli neuroradiologi di Departemen Radiologi Rumah Sakit Universitas Linköping dan peneliti yang berafiliasi dengan Universitas tersebut. Departemen itu. Ilmu Kesehatan, Kedokteran dan Perawatan di Universitas Linköping dan Pusat Ilmu dan Visualisasi Gambar Medis (CMIV).

Baca Juga :  Perubahan Mengejutkan dalam Evolusi Penginderaan Penciuman dan Kimia

Teknik Pencitraan Tingkat Lanjut

Oleh karena itu, dalam penelitian mereka saat ini, para peneliti menambahkan jenis pencitraan MR baru yang disebut MRI difusi lanjutan. Mereka khususnya tertarik pada materi putih otak. Ini terutama terdiri dari akson saraf dan penting untuk mengangkut sinyal antara berbagai bagian otak dan seluruh tubuh.

“MRI difusi adalah teknologi yang sangat sensitif yang memungkinkan perubahan cara akson saraf diorganisasikan untuk dideteksi. Inilah salah satu alasan mengapa kami ingin menggunakan MRI difusi untuk mempelajari dampak COVID-19 pada otak yang mungkin tidak dapat ditangkap oleh teknologi pencitraan lain,” kata Deneb Boito, mahasiswa doktoral di Departemen Teknik Biomedis di Linköping. Universitas.

Memahami MRI Difusi

Untuk mengetahui apa itu MRI difusi, kita bisa membayangkan sebuah kota besar di malam hari. Lampu depan dan belakang mobil bersinar bagai untaian mutiara merah putih di jalan yang paling banyak dilalui. Kami tidak dapat melihat jalan itu sendiri, tetapi kami memahami bahwa jalan itu ada, karena mobil dapat dengan mudah bergerak ke sana. Demikian pula, dokter dan peneliti dapat memperoleh wawasan tentang bagaimana otak dibangun pada tingkat mikroskopis melalui difusi MRI. Teknologi ini dibangun berdasarkan fakta bahwa terdapat air di seluruh otak yang bergerak di dalam jaringan sesuai dengan hukum resistensi paling kecil. Molekul air bergerak lebih mudah di sepanjang jalur saraf. Dengan mengukur pergerakan molekul air melalui jalur saraf, peneliti secara tidak langsung dapat menyimpulkan struktur jalur saraf, sama seperti kita secara tidak langsung dapat memahami bahwa terdapat jalan raya yang banyak dilalui mobil.

Baca Juga :  Studi Menemukan Paxlovid Gagal Mengurangi Risiko Long COVID

Kegunaan MRI difusi dalam perawatan kesehatan termasuk mendiagnosis stroke dan merencanakan operasi otak. Dalam penelitian mereka saat ini, para peneliti menggunakan versi MRI difusi yang lebih canggih. Mereka memeriksa 16 pria yang dirawat di rumah sakit karena COVID-19 parah dan berpartisipasi dalam Studi Linköping COVID-19 (LinCos) di Departemen Pengobatan Rehabilitasi di Linköping. Mereka masih mengalami gejala yang menetap setelah tujuh bulan. Kelompok ini dibandingkan dengan kelompok orang sehat tanpa gejala pasca-COVID yang belum dirawat di rumah sakit karena COVID. Otak peserta diperiksa dengan MRI konvensional dan MRI difusi.

Ida Blystad

Ida Blystad, ahli neuroradiologi dan peneliti yang berafiliasi dengan Universitas Linköping. Kredit: Universitas Linköping

Temuan dan Penelitian Masa Depan

“Kedua kelompok berbeda dalam hal struktur materi putih otak. Hal ini mungkin menjadi salah satu penyebab masalah neurologis yang dialami kelompok penderita COVID-19 parah. Hasil ini sejalan dengan penelitian lain yang menunjukkan perubahan pada materi putih otak. Namun, karena kami hanya memeriksa sekelompok kecil pasien, kami berhati-hati dalam menarik kesimpulan besar. Dengan teknologi ini, kami tidak mengukur fungsi otak, melainkan struktur mikronya. “Bagi saya, temuan ini merupakan tanda bahwa kita harus menyelidiki efek jangka panjang COVID-19 pada otak dengan menggunakan teknologi MRI yang lebih canggih dibandingkan MRI konvensional,” kata Ida Blystad.

Baca Juga :  Samsung Galaxy S24 Mana yang Tepat untuk Anda

Ada beberapa permasalahan yang ingin peneliti kaji lebih lanjut. Misalnya, tampak bahwa materi putih di berbagai bagian otak dipengaruhi dengan cara yang berbeda, meskipun masih terlalu dini untuk menarik kesimpulan tentang arti perbedaan tersebut. Sebuah penelitian yang akan datang akan menyelidiki apakah perubahan yang terdeteksi dengan MRI difusi ada hubungannya dengan aktivitas otak, dan bagaimana berbagai bagian otak berkomunikasi satu sama lain melalui materi putih otak pada pasien yang menderita kelelahan pasca-COVID.

Efek jangka panjang

Pertanyaan lainnya adalah apa yang terjadi seiring berjalannya waktu. Pemindaian MRI memberikan gambaran otak pada saat tertentu. Karena peserta diperiksa hanya pada satu kesempatan, tidak mungkin untuk mengetahui apakah perbedaan antara kedua kelompok akan hilang seiring berjalannya waktu atau apakah perbedaan tersebut bersifat permanen.

Referensi:

“MRI dengan kode difusi umum mengungkapkan kerusakan white matter pada pasien yang sebelumnya dirawat di rumah sakit karena COVID-19 dan dengan gejala persisten saat tindak lanjut” oleh Deneb Boito, Anders Eklund, Anders Tisell, Richard Levi, Evren Özarslan dan Ida Blystad, 22 Oktober 2023 , Komunikasi Otak.
DOI: 10.1093/braincomms/fcad284

“MRI otak dan temuan neuropsikologis pada tindak lanjut jangka panjang setelah rawat inap COVID-19: studi kohort observasional” oleh Lovisa Hellgren, Ulrika Birberg Thornberg, Kersti Samuelsson, Richard Levi, Anestis Divanoglou dan Ida Blystad, 1 Oktober 2021, BMJ Terbuka.
DOI: 10.1136/bmjopen-2021-055164

Penelitian ini antara lain didanai oleh Analytic Imaging Diagnostic Arena (AIDA), proyek ITEA/Vinnova ASSIST, dan Wallenberg Center for Molecular Medicine di Linköping University.



NewsRoom.id

Berita Terkait

Mengungkap Misteri Curah Hujan Dengan FY-3G, Mata Baru Bumi di Langit
Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam
Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141
Robert Kirkman Tampaknya Membunuh Impian Tim Invincible/Spider-Man
Petunjuk Penting untuk Sindrom Kelelahan Kronis Ditemukan dalam Studi Besar Baru
Sekretariat Kabinet Republik Indonesia | Menteri PANRB Jelaskan Skema Pemindahan ASN ke IKN
Kemitraan Dinamis Ini Mengubah Ritel Perhotelan Mewah
Dampak Cerah dari Bencana Eksoplanet

Berita Terkait

Selasa, 27 Februari 2024 - 07:25 WIB

Mengungkap Misteri Curah Hujan Dengan FY-3G, Mata Baru Bumi di Langit

Selasa, 27 Februari 2024 - 01:03 WIB

Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam

Minggu, 25 Februari 2024 - 00:37 WIB

Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141

Sabtu, 24 Februari 2024 - 22:58 WIB

Robert Kirkman Tampaknya Membunuh Impian Tim Invincible/Spider-Man

Jumat, 23 Februari 2024 - 00:06 WIB

Petunjuk Penting untuk Sindrom Kelelahan Kronis Ditemukan dalam Studi Besar Baru

Selasa, 20 Februari 2024 - 01:05 WIB

Kemitraan Dinamis Ini Mengubah Ritel Perhotelan Mewah

Selasa, 20 Februari 2024 - 00:34 WIB

Dampak Cerah dari Bencana Eksoplanet

Senin, 19 Februari 2024 - 23:31 WIB

Dampak terhadap Perdagangan Global, Ritel, dan Manufaktur

Berita Terbaru

Headline

Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam

Selasa, 27 Feb 2024 - 01:03 WIB

Headline

Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141

Minggu, 25 Feb 2024 - 00:37 WIB