Pengadilan Rusia Mendengar Permohonan Banding dari Aktivis Hak-Hak Veteran

- Redaksi

Jumat, 15 Desember 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Pengadilan Rusia pada hari Kamis mulai mendengarkan permohonan banding Oleg Orlov, seorang aktivis hak asasi manusia veteran dan salah satu ketua kelompok pemenang Hadiah Nobel Memorial, yang telah dihukum karena mendiskreditkan pasukan Rusia.

Sejak Presiden Rusia Vladimir Putin mengirim pasukan Rusia ke Ukraina hampir dua tahun lalu, Moskow telah memenjarakan atau mengasingkan para pembela hak asasi manusia paling terkemuka di negara itu dan menutup kelompok-kelompok advokasi terkemuka.

IKLAN

GULIR UNTUK MELANJUTKAN KONTEN

Orlov dinyatakan bersalah dan didenda $1.670 pada bulan Oktober. Hukuman yang dijatuhkan relatif ringan dibandingkan dengan hukuman penjara lama yang dijatuhkan kepada pengkritik konflik lainnya.

Pria berusia 70 tahun itu membantah bersalah dan mengajukan banding atas keputusan tersebut.

Namun jaksa penuntut, yang meminta denda awal, kemudian meminta pengadilan untuk memenjarakan Orlov selama tiga tahun.

Baca Juga :  Proyek Kecepatan Atacama: Pemberontak Berlomba Melintasi Gurun

Jaksa, yang menuduh Orlov menyimpan “kebencian politik dan ideologis” terhadap Rusia, awalnya meminta denda daripada hukuman penjara karena usia dan kesehatan Orlov.

Mereka telah mengajukan tuntutan terhadapnya karena mengorganisir protes satu orang dan menulis opini di media Perancis.

Dalam artikel tersebut, Orlov mengatakan pasukan Rusia melakukan “pembunuhan massal” di Ukraina dan negaranya telah “kembali ke totalitarianisme.”

Argumennya didasarkan pada pengetahuan luas tentang penindasan era Soviet yang ia peroleh saat menjabat sebagai salah satu ketua Memorial, sebuah LSM yang melestarikan memori kolektif Uni Soviet.

Orlov bergabung dengan Memorial pada akhir 1980-an ketika organisasi tersebut didirikan untuk mendokumentasikan kejahatan era Soviet.

Kelompok ini kemudian menjadi salah satu pilar masyarakat sipil Rusia dan menerima Hadiah Nobel Perdamaian pada tahun 2022, bersama dengan aktivis hak asasi manusia Belarusia dan organisasi hak asasi manusia Ukraina.

Baca Juga :  Menghidupkan Kembali Keterampilan Kuno untuk Memecahkan Teka-teki Prasejarah

Adalah 'wajib' untuk bersuara

Orlov membahas pelanggaran hak asasi manusia dalam konflik militer, khususnya dua perang Rusia di Chechnya pada tahun 1990an.

Dia adalah bagian dari kelompok yang pada tahun 1995 menukar diri mereka dengan sandera yang diambil oleh pejuang Chechnya dan akhirnya dibebaskan.

Dia diculik, dipukuli dan diancam akan dieksekusi oleh sekelompok pria bersenjata bertopeng di Ingushetia, yang berbatasan dengan Chechnya, pada tahun 2007.

Setelah menjabat selama dua tahun pada pertengahan tahun 2000-an di dewan hak asasi manusia kepresidenan Rusia, Orlov menjadi penentang aktif Putin.

Setelah mendedikasikan sebagian besar hidupnya untuk mendokumentasikan pelanggaran hak asasi manusia, Orlov tetap vokal setelah Kremlin melancarkan serangan besar-besaran terhadap Ukraina pada Februari 2022.

Baca Juga :  Kartun KAL | Edisi 2 September 2023

“Beberapa orang mungkin berkata pada diri sendiri bahwa lebih baik diam. Namun seluruh kehidupan saya sebelumnya dan posisi saya mengharuskan saya untuk tidak diam,” kata Orlov kepada AFP dalam sebuah wawancara menjelang persidangannya.

Ia didampingi oleh Dmitry Muratov, pendiri dan pemimpin redaksi Novaya Gazeta dan dirinya merupakan pemenang Hadiah Nobel Perdamaian 2021.

Muratov bergabung dengan tim pembela temannya, yang berupaya menyoroti kelemahan dalam sistem peradilan Rusia.

Tuduhan terhadap Orlov berasal dari undang-undang baru yang digunakan Kremlin untuk mengadili para pengkritik kampanyenya di Ukraina setelah protes pecah pada hari-hari awal konflik.

Ribuan orang Rusia telah ditahan, dipenjara atau didenda karena menentang konflik tersebut.

NewsRoom.id

Berita Terkait

Mengungkap Misteri Curah Hujan Dengan FY-3G, Mata Baru Bumi di Langit
Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam
Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141
Robert Kirkman Tampaknya Membunuh Impian Tim Invincible/Spider-Man
Petunjuk Penting untuk Sindrom Kelelahan Kronis Ditemukan dalam Studi Besar Baru
Sekretariat Kabinet Republik Indonesia | Menteri PANRB Jelaskan Skema Pemindahan ASN ke IKN
Kemitraan Dinamis Ini Mengubah Ritel Perhotelan Mewah
Dampak Cerah dari Bencana Eksoplanet

Berita Terkait

Selasa, 27 Februari 2024 - 07:25 WIB

Mengungkap Misteri Curah Hujan Dengan FY-3G, Mata Baru Bumi di Langit

Selasa, 27 Februari 2024 - 01:03 WIB

Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam

Minggu, 25 Februari 2024 - 00:37 WIB

Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141

Sabtu, 24 Februari 2024 - 22:58 WIB

Robert Kirkman Tampaknya Membunuh Impian Tim Invincible/Spider-Man

Jumat, 23 Februari 2024 - 00:06 WIB

Petunjuk Penting untuk Sindrom Kelelahan Kronis Ditemukan dalam Studi Besar Baru

Selasa, 20 Februari 2024 - 01:05 WIB

Kemitraan Dinamis Ini Mengubah Ritel Perhotelan Mewah

Selasa, 20 Februari 2024 - 00:34 WIB

Dampak Cerah dari Bencana Eksoplanet

Senin, 19 Februari 2024 - 23:31 WIB

Dampak terhadap Perdagangan Global, Ritel, dan Manufaktur

Berita Terbaru

Headline

Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam

Selasa, 27 Feb 2024 - 01:03 WIB

Headline

Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141

Minggu, 25 Feb 2024 - 00:37 WIB