Pertarungan Tesla Dengan Serikat Buruh Swedia Berubah Menjadi Sampah

- Redaksi

Jumat, 15 Desember 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Jika perusahaan mobil milik Elon Musk tidak ingin kantornya di kawasan Nordik menjadi sangat bau dan cepat, maka mereka harus mengambil risiko dan mengakui bahwa mereka secara resmi telah dikalahkan oleh buruh terorganisir di Eropa.

Artinya, serikat pekerja di Swedia—yang sudah ada terkunci dalam pertempuran dengan perusahaan mobil mengenai hak tawar-menawar kolektif—tampaknya telah menemukan alat inovatif lain untuk mendorong Tesla mengakui kekalahan. Ternyata alat itu adalah sampah.

Pada hari Rabu, serikat Pekerja Transportasi Swedia, yang melindungi pekerja yang terkait dengan pengumpulan sampah di negara tersebut, diumumkan bahwa mereka akan berhenti mengumpulkan sampah di kantor Tesla jika perusahaan tidak meratifikasi perjanjian kerja bersama dengan sekelompok mekanik yang terkait dengan serikat pekerja IF Metall. Itu situs web serikat pekerja mengatakan embargo sampah akan mulai berlaku pada 24 Desember jika Tesla menolak mengalah dalam negosiasi.

Baca Juga :  Studi Alergi Membalikkan Hipotesis Kebersihan

Tesla telah bermasalah dengan serikat pekerja di negara tersebut sejak gagal meratifikasi perjanjian dengan pekerja IF Metall pada bulan Oktober. Para mekanik memutuskan untuk melakukan pemogokan daripada membiarkan diri mereka dibuldoser oleh perusahaan mobil dan, segera setelah mereka melakukan hal tersebut, serikat pekerja regional lainnya mulai mengambil tindakan untuk mendukung mereka.

Serikat-serikat buruh ini—tidak hanya di Swedia, namun juga di negara-negara Nordik lainnya—telah terlibat dalam apa yang disebut dengan serikat buruh “simpati melanda,” dimana satu serikat pekerja dapat terlibat dalam tindakan untuk mendukung serikat pekerja lainnya. Hal ini menimbulkan banyak masalah bagi Tesla. Baru-baru ini, para pekerja di kantor pos Swedia, PostNord, berhenti mengirimkan plat nomor kepada Tesla sebagai tindakan solidaritas sehingga menimbulkan masalah dalam pemenuhan pesanan di dalam negeri. Sementara itu perusahaan telah dilaporkan menemukan jalan keluar dari embargo pelat nomor, perusahaan juga mengalami pemogokan serupa yang melibatkan pekerja dermaga, tukang listrik, pengemudi dan petugas kebersihan.

Baca Juga :  Rekan Sutradara Pinokio Mark Gustafson Meninggal di Usia 64 Tahun

Jelas bahwa para pekerja di Swedia melihat ancaman nyata terhadap bentuk kerja terorganisir mereka dan berjuang keras melawan preseden berbahaya yang coba diterapkan oleh Tesla. “Tindakan simpati seperti ini sungguh luar biasa. Kami melakukan hal ini sekarang untuk melindungi integritas perjanjian kolektif Swedia dan model pasar tenaga kerja Swedia. Tesla tidak bisa melawan norma di pasar tenaga kerja Swedia,” kata Tommy Wreeth, ketua serikat pekerja transportasi mengatakan kepada FT.

Baca Juga :  Monitoring & Evaluasi ADD Tahap III : Di Kampung Rantau Temiang

Hal ini tentu cukup membingungkan bagi Elon yang sudah terbiasa menuruti keinginannya dan menolak bekerja sama dengan buruh yang terorganisir. Memang benar, Musk telah menghabiskan beberapa dekade terakhir melakukan apa pun yang dia suka—apakah itu meluncurkan roket, menggali terowongan, mempromosikan shitcoin, atau menjual impian perjalanan ramah lingkungan kepada orang-orang terkaya di dunia. Dalam beberapa tahun terakhir, ia juga mengecewakan banyak web membeli situs web populer dan memperlakukannya seperti miliknya boneka voodoo pribadi. Siapa sangka sang miliarder akan dihentikan oleh sekelompok pemulung yang marah dari negeri matahari tengah malam?

Jaringan NewsRoom.id

NewsRoom.id

Berita Terkait

Mengungkap Misteri Curah Hujan Dengan FY-3G, Mata Baru Bumi di Langit
Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam
Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141
Robert Kirkman Tampaknya Membunuh Impian Tim Invincible/Spider-Man
Petunjuk Penting untuk Sindrom Kelelahan Kronis Ditemukan dalam Studi Besar Baru
Sekretariat Kabinet Republik Indonesia | Menteri PANRB Jelaskan Skema Pemindahan ASN ke IKN
Kemitraan Dinamis Ini Mengubah Ritel Perhotelan Mewah
Dampak Cerah dari Bencana Eksoplanet

Berita Terkait

Selasa, 27 Februari 2024 - 07:25 WIB

Mengungkap Misteri Curah Hujan Dengan FY-3G, Mata Baru Bumi di Langit

Selasa, 27 Februari 2024 - 01:03 WIB

Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam

Minggu, 25 Februari 2024 - 00:37 WIB

Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141

Sabtu, 24 Februari 2024 - 22:58 WIB

Robert Kirkman Tampaknya Membunuh Impian Tim Invincible/Spider-Man

Jumat, 23 Februari 2024 - 00:06 WIB

Petunjuk Penting untuk Sindrom Kelelahan Kronis Ditemukan dalam Studi Besar Baru

Selasa, 20 Februari 2024 - 01:05 WIB

Kemitraan Dinamis Ini Mengubah Ritel Perhotelan Mewah

Selasa, 20 Februari 2024 - 00:34 WIB

Dampak Cerah dari Bencana Eksoplanet

Senin, 19 Februari 2024 - 23:31 WIB

Dampak terhadap Perdagangan Global, Ritel, dan Manufaktur

Berita Terbaru

Headline

Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam

Selasa, 27 Feb 2024 - 01:03 WIB

Headline

Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141

Minggu, 25 Feb 2024 - 00:37 WIB