Tim Harvard Mencapai Tonggak Koreksi Kesalahan Besar

- Redaksi

Sabtu, 16 Desember 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Komputasi kuantum telah mengambil lompatan maju yang signifikan dengan platform baru Harvard, yang mampu melakukan konfigurasi ulang dinamis dan menunjukkan tingkat kesalahan yang rendah pada gerbang yang melibatkan dua qubit. Terobosan ini, yang disoroti dalam makalah Nature baru-baru ini, menandai kemajuan besar dalam mengatasi tantangan koreksi kesalahan kuantum, sehingga menjadikan teknologi Harvard setara dengan metode komputasi kuantum terkemuka lainnya. Pekerjaan ini, yang merupakan kolaborasi dengan MIT dan lainnya, menandai langkah penting menuju komputasi kuantum yang dapat diskalakan dan mengoreksi kesalahan. Kredit: SciTechDaily.com

Metode yang dikembangkan oleh tim Harvard untuk mengurangi kesalahan mengatasi hambatan signifikan dalam peningkatan teknologi.

Teknologi komputasi kuantum, dengan potensi kecepatan dan efisiensi yang belum pernah terjadi sebelumnya, secara signifikan melampaui kemampuan superkomputer tercanggih yang ada saat ini. Namun, teknologi inovatif ini belum dikembangkan atau dikomersialkan secara luas, terutama karena keterbatasannya dalam koreksi kesalahan. Komputer kuantum, tidak seperti komputer klasik, tidak dapat memperbaiki kesalahan dengan menyalin data yang disandikan berulang kali. Para ilmuwan harus menemukan cara lain.

Sekarang, surat kabar baru sudah masuk Alami menggambarkan Harvard komputasi kuantum potensi platform untuk memecahkan masalah lama yang dikenal sebagai koreksi kesalahan kuantum.

Yang memimpin tim Harvard adalah pakar optik kuantum Mikhail Lukin, Profesor fisika Joshua dan Beth Friedman College dan salah satu direktur Harvard Quantum Initiative. Pekerjaan yang dilaporkan di Nature adalah kolaborasi antara Harvard, DENGAN, dan QuEra Computing yang berbasis di Boston. Yang juga terlibat adalah kelompok Markus Greiner, Profesor Fisika George Vasmer Leverett.

Platform Harvard yang Unik

Sebuah upaya yang sedang dilakukan selama beberapa tahun terakhir, platform Harvard dibangun di atas susunan atom rubidium yang sangat dingin dan terperangkap laser. Setiap atom bertindak sebagai bit — atau “qubit” sebagaimana disebut di dunia kuantum — yang dapat melakukan penghitungan dengan sangat cepat.

Inovasi utama tim ini adalah mengonfigurasi “susunan atom netral” untuk mengubah tata letaknya secara dinamis dengan menggerakkan dan menghubungkan atom – hal ini disebut “keterikatan” dalam istilah fisika – di tengah komputasi. Operasi yang melibatkan pasangan atom, yang disebut gerbang logika dua qubit, adalah satuan daya komputasi.

Baca Juga :  "James Gunn Berbicara tentang Casting House of the Dragon's Milly Alcock sebagai Supergirl Baru".

Menjalankan algoritma kompleks pada komputer kuantum memerlukan banyak gerbang. Namun, pengoperasian gerbang ini terkenal rawan kesalahan, dan akumulasi kesalahan membuat algoritme tidak berguna.

Dalam makalah terbaru mereka, tim melaporkan kinerja gerbang pengikatan dua qubit yang hampir sempurna dengan tingkat kesalahan yang sangat rendah. Untuk pertama kalinya, mereka menunjukkan kemampuan menjebak atom dengan tingkat kesalahan di bawah 0,5 persen. Dalam hal kualitas pengoperasian, hal ini menempatkan kinerja teknologi mereka setara dengan jenis platform komputasi kuantum terkemuka lainnya, seperti qubit superkonduktor dan qubit ion yang terperangkap.

Keunggulan dan Potensi Masa Depan

Namun, pendekatan Harvard memiliki keunggulan besar dibandingkan pesaingnya karena ukuran sistemnya yang besar, kontrol qubit yang efisien, dan kemampuan untuk mengkonfigurasi ulang tata letak atom secara dinamis.

“Kami telah menetapkan bahwa platform ini memiliki kesalahan fisik yang cukup rendah sehingga Anda dapat membayangkan perangkat berskala besar yang kesalahannya diperbaiki berdasarkan atom netral,” kata penulis pertama Simon Evered, seorang mahasiswa di Sekolah Pascasarjana Seni dan Sains Harvard Griffin di Lukin. . kelompok. “Tingkat kesalahan kami sekarang cukup rendah sehingga jika kami mengelompokkan atom ke dalam qubit logis – di mana informasi disimpan secara non-lokal di antara atom-atom penyusunnya – qubit logis yang dikoreksi kesalahan kuantum ini dapat memiliki kesalahan yang lebih rendah daripada atom individu.”

Baca Juga :  Robert Kirkman Tampaknya Membunuh Impian Tim Invincible/Spider-Man

Kemajuan tim Harvard dilaporkan dalam terbitan Nature yang sama dengan inovasi lain yang dipimpin oleh mantan mahasiswa pascasarjana Harvard Jeff Thompson, sekarang di Universitas Princeton, dan mantan rekan pascadoktoral Harvard Manuel Endres, sekarang di Institut Teknologi California. Secara keseluruhan, kemajuan ini meletakkan dasar bagi algoritma koreksi kesalahan kuantum dan komputasi kuantum skala besar. Semua ini berarti bahwa komputasi kuantum pada susunan atom netral menunjukkan potensi penuhnya.

“Kontribusi ini membuka peluang yang sangat istimewa dalam komputasi kuantum yang dapat diskalakan dan mewakili masa yang sangat menarik bagi seluruh bidang ini di masa depan,” kata Lukin.

Referensi: “Gerbang keterikatan paralel dengan ketelitian tinggi dalam komputer kuantum atom netral” oleh Simon J. Evered, Dolev Bluvstein, Marcin Kalinowski, Sepehr Ebadi, Tom Manovitz, Hengyun Zhou, Sophie H. Li, Alexandra A. Geim, Tout T.; Wang, Nishad Mascara, Harry Levine, Giulia Semeghini, Markus Greiner, Vladan Vuletić dan Mikhail D. Lukin, 11 Oktober 2023, Alami.
DOI: 10.1038/s41586-023-06481-y

Penelitian ini didukung oleh Pusat Akselerator Sistem Kuantum Departemen Energi AS; Pusat Atom Ultradingin; Yayasan Sains Nasional; Inisiatif Penelitian Universitas Multidisiplin Kantor Penelitian Angkatan Darat; dan itu DARPA Optimasi dengan program Perangkat Quantum Skala Menengah yang Bising.

NewsRoom.id

Berita Terkait

Mengungkap Misteri Curah Hujan Dengan FY-3G, Mata Baru Bumi di Langit
Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam
Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141
Robert Kirkman Tampaknya Membunuh Impian Tim Invincible/Spider-Man
Petunjuk Penting untuk Sindrom Kelelahan Kronis Ditemukan dalam Studi Besar Baru
Sekretariat Kabinet Republik Indonesia | Menteri PANRB Jelaskan Skema Pemindahan ASN ke IKN
Kemitraan Dinamis Ini Mengubah Ritel Perhotelan Mewah
Dampak Cerah dari Bencana Eksoplanet

Berita Terkait

Selasa, 27 Februari 2024 - 07:25 WIB

Mengungkap Misteri Curah Hujan Dengan FY-3G, Mata Baru Bumi di Langit

Selasa, 27 Februari 2024 - 01:03 WIB

Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam

Minggu, 25 Februari 2024 - 00:37 WIB

Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141

Sabtu, 24 Februari 2024 - 22:58 WIB

Robert Kirkman Tampaknya Membunuh Impian Tim Invincible/Spider-Man

Jumat, 23 Februari 2024 - 00:06 WIB

Petunjuk Penting untuk Sindrom Kelelahan Kronis Ditemukan dalam Studi Besar Baru

Selasa, 20 Februari 2024 - 01:05 WIB

Kemitraan Dinamis Ini Mengubah Ritel Perhotelan Mewah

Selasa, 20 Februari 2024 - 00:34 WIB

Dampak Cerah dari Bencana Eksoplanet

Senin, 19 Februari 2024 - 23:31 WIB

Dampak terhadap Perdagangan Global, Ritel, dan Manufaktur

Berita Terbaru

Headline

Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam

Selasa, 27 Feb 2024 - 01:03 WIB

Headline

Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141

Minggu, 25 Feb 2024 - 00:37 WIB