Dewan Keamanan PBB akan Memberikan Suara untuk Seruan Jeda Kemanusiaan di Gaza

- Redaksi

Selasa, 19 Desember 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Pasukan Israel dan militan Hamas terlibat dalam pertempuran sengit pada hari Selasa di Khan Younis, kota terbesar kedua di Jalur Gaza, sementara pejabat kesehatan Gaza melaporkan serangan udara Israel yang mematikan di dekat perbatasan Mesir.

Kementerian Kesehatan Gaza yang dikelola Hamas mengatakan serangan Israel menewaskan sedikitnya 20 orang di Rafah.

IKLAN

GULIR UNTUK MELANJUTKAN KONTEN

Pertempuran terbaru ini terjadi ketika Dewan Keamanan PBB dijadwalkan melakukan pemungutan suara pada hari Selasa mengenai resolusi yang menyerukan penghentian pertempuran di Gaza untuk memfasilitasi pengiriman bantuan kemanusiaan kepada warga sipil Palestina yang membutuhkan makanan, air dan obat-obatan.

Pemungutan suara seharusnya dilakukan pada hari Senin, namun ditunda di tengah negosiasi yang sedang berlangsung mengenai teks resolusi karena para pendukungnya mencari dukungan yang cukup untuk pengesahan resolusi tersebut.

Resolusi Dewan Keamanan yang menyerukan gencatan senjata kemanusiaan gagal awal bulan ini karena Amerika Serikat menggunakan kekuasaannya sebagai anggota dewan yang mempunyai hak veto.

Majelis Umum PBB menyetujui resolusi serupa pekan lalu, namun tidak mengikat.

Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant, kanan, mendengarkan rekannya dari AS, Menteri Pertahanan Lloyd Austin, membuat pernyataan bersama usai pertemuan mereka tentang operasi militer Israel di Gaza, di Tel Aviv, 18 Desember 2023.

Menteri Pertahanan Amerika Lloyd Austin pada hari Senin menekankan pentingnya Israel membatasi korban sipil di Gaza yang padat penduduknya dan menegaskan kembali komitmen “tak tergoyahkan” Amerika untuk mendukung Israel dalam perjuangannya melawan Hamas.

Baca Juga :  Kapolda Aceh: Penandatanganan PKT dengan Obvitnas dan Obter Bentuk Kerja Sama Pengamanan

Selama konferensi pers bersama di Israel dengan rekannya Yoav Gallant, Austin menyerukan pengembalian sisa sandera yang ditahan oleh Hamas di Gaza dan menegaskan “hak fundamental” Israel untuk membela diri.

Austin menambahkan bahwa Amerika Serikat “akan terus mendesak perlindungan warga sipil selama konflik dan meningkatkan aliran bantuan kemanusiaan ke Gaza.”

“Kami juga memiliki beberapa pemikiran bagus tentang bagaimana melakukan transisi dari operasi berintensitas tinggi ke operasi berintensitas rendah dan lebih banyak operasi bedah,” katanya. “Kami melakukan diskusi yang hebat mengenai semua masalah tersebut.”

Austin juga menyerukan solusi dua negara pascaperang bagi Israel dan tetangganya di Palestina, dan menekankan bahwa ketidakstabilan dan ketidakamanan sepenuhnya berada di tangan Hamas.

Gallant mengatakan Israel secara bertahap akan melakukan transisi ke fase berikutnya dari operasinya di Gaza, yang memungkinkan penduduk setempat untuk kembali ke utara jalur pantai tersebut terlebih dahulu.

Baca Juga :  Haneyya bertemu dengan kepala intelijen Türkiye

“Di setiap wilayah tempat kami mencapai misi kami, kami akan dapat secara bertahap melakukan transisi ke fase berikutnya dan mulai berupaya untuk mengembalikan penduduk setempat,” kata Gallant. “Ini berarti hal ini dapat dicapai lebih cepat di wilayah utara dibandingkan di wilayah selatan.”

Tiga sandera Israel muncul dalam rekaman Hamas di lokasi yang disebut-sebut sebagai Gaza, dalam gambar diam yang diperoleh dari selebaran video yang dirilis 18 Desember 2023. (Hamas Military Wing/Handout via REUTERS).
Tiga sandera Israel muncul dalam rekaman Hamas di lokasi yang disebut-sebut sebagai Gaza, dalam gambar diam yang diperoleh dari selebaran video yang dirilis 18 Desember 2023. (Hamas Military Wing/Handout via REUTERS).

Hamas merilis sebuah video pendek pada hari Senin yang menunjukkan tiga sandera pria lanjut usia Israel duduk bersebelahan memohon pembebasan mereka tanpa syarat.

Chaim Peri, 79 tahun, Yoram Metzger, 80 tahun, dan Amiram Cooper, 84 tahun, disandera oleh militan Hamas bersama sekitar 240 orang lainnya dalam serangan teror Hamas pada 7 Oktober di Israel selatan.

Duduk di tengah, Peri berbicara ke kamera, mengatakan bahwa dia dan sandera lanjut usia lainnya yang memiliki masalah kesehatan “sangat menderita dalam kondisi yang sangat keras.”

Hamas, yang ditetapkan sebagai organisasi teroris oleh Amerika Serikat, Inggris dan Uni Eropa, mengunggah video tersebut di layanan pesan Telegram. Juru bicara Pasukan Pertahanan Israel, Laksamana Muda Daniel Hagari, menyebutnya sebagai “video kriminal dan teroris” yang menunjukkan “kekejaman Hamas terhadap warga sipil yang sangat lanjut usia, orang-orang tak bersalah yang membutuhkan perawatan medis.”

Baca Juga :  Spesies Ular Baru yang “Membingungkan” Ditemukan di Myanmar

“Chaim, Yoram dan Amiram – saya harap Anda mendengarkan saya malam ini,” kata Hagari dalam konferensi pers yang disiarkan televisi. “Ketahuilah ini: Kami melakukan segalanya, segalanya, untuk mengembalikanmu dengan selamat.”

Setelah Hamas memposting video tersebut, keluarga warga Israel yang masih disandera oleh Hamas di Gaza melakukan protes di luar markas Kementerian Pertahanan Israel di Tel Aviv, menuntut pembebasan segera orang yang mereka cintai.

Matahari terbenam di Mesir melintasi perbatasan selatan Jalur Gaza dekat tenda-tenda yang menampung warga Palestina yang mengungsi akibat konflik di Gaza, di Rafah di Jalur Gaza selatan pada 18 Desember 2023.
Matahari terbenam di Mesir melintasi perbatasan selatan Jalur Gaza dekat tenda-tenda yang menampung warga Palestina yang mengungsi akibat konflik di Gaza, di Rafah di Jalur Gaza selatan pada 18 Desember 2023.

Israel bersumpah untuk menghancurkan Hamas, yang menguasai Gaza, setelah pejuang Hamas menyeberang ke Israel selatan pada 7 Oktober. Israel mengatakan 1.200 orang tewas dan sekitar 240 tahanan dalam serangan teror tersebut. Lebih dari 100 sandera masih berada di Gaza.

Tanggapan Israel telah menewaskan lebih dari 19.400 orang di Gaza, menurut Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas, yang tidak membedakan antara kematian warga sipil dan kombatan. PBB memperkirakan ribuan warga Palestina lainnya terkubur di bawah reruntuhan di Gaza. Israel mengatakan 116 tentaranya tewas dalam serangan darat.

Badan PBB untuk Pengungsi Palestina, UNRWA, mengatakan konflik tersebut telah memaksa sekitar 85% penduduk Gaza meninggalkan rumah mereka, dan banyak dari mereka berusaha mencari tempat yang aman untuk tinggal di tempat penampungan PBB di Gaza selatan yang ukurannya beberapa kali lebih besar dari yang mereka tinggali. seharusnya. . kapasitas.

Beberapa informasi mengenai berita ini berasal dari The Associated Press, Agence France-Presse dan Reuters.

NewsRoom.id

Berita Terkait

Mengungkap Misteri Curah Hujan Dengan FY-3G, Mata Baru Bumi di Langit
Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam
Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141
Robert Kirkman Tampaknya Membunuh Impian Tim Invincible/Spider-Man
Petunjuk Penting untuk Sindrom Kelelahan Kronis Ditemukan dalam Studi Besar Baru
Sekretariat Kabinet Republik Indonesia | Menteri PANRB Jelaskan Skema Pemindahan ASN ke IKN
Kemitraan Dinamis Ini Mengubah Ritel Perhotelan Mewah
Dampak Cerah dari Bencana Eksoplanet

Berita Terkait

Selasa, 27 Februari 2024 - 07:25 WIB

Mengungkap Misteri Curah Hujan Dengan FY-3G, Mata Baru Bumi di Langit

Selasa, 27 Februari 2024 - 01:03 WIB

Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam

Minggu, 25 Februari 2024 - 00:37 WIB

Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141

Sabtu, 24 Februari 2024 - 22:58 WIB

Robert Kirkman Tampaknya Membunuh Impian Tim Invincible/Spider-Man

Jumat, 23 Februari 2024 - 00:06 WIB

Petunjuk Penting untuk Sindrom Kelelahan Kronis Ditemukan dalam Studi Besar Baru

Selasa, 20 Februari 2024 - 01:05 WIB

Kemitraan Dinamis Ini Mengubah Ritel Perhotelan Mewah

Selasa, 20 Februari 2024 - 00:34 WIB

Dampak Cerah dari Bencana Eksoplanet

Senin, 19 Februari 2024 - 23:31 WIB

Dampak terhadap Perdagangan Global, Ritel, dan Manufaktur

Berita Terbaru

Headline

Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam

Selasa, 27 Feb 2024 - 01:03 WIB

Headline

Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141

Minggu, 25 Feb 2024 - 00:37 WIB