Perang Israel-Hamas, negosiasi penyanderaan, krisis kemanusiaan di Gaza

- Redaksi

Selasa, 19 Desember 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Dari kiri ke kanan: Chaim Peri, Yoram Metzger dan Amiram Cooper. Forum Keluarga Sandera dan Orang Hilang

Anggota keluarga dari dua sandera Israel yang muncul dalam video yang dirilis oleh Hamas pada hari Senin telah memberikan reaksi mereka kepada media Israel.

Sayap militer Hamas, Brigade Qassam, merilis sebuah video yang menunjukkan tiga pria lanjut usia Israel ditawan di Gaza, termasuk Yoram Metzger yang berusia 80 tahun.

IKLAN

GULIR UNTUK MELANJUTKAN KONTEN

“Sulit untuk menontonnya sekarang, inilah waktunya untuk membawanya pulang,” kata putra Metzger, Rani Metzger, kepada Channel 11.

Rani Metzger mengatakan ayahnya terlihat sangat tua dan tidak terawat dan dia serta dua anggota kibbutz lainnya yang muncul dalam video tersebut, Chaim Peri, 79, dan Amiram Cooper, 84, “tidak terlihat dalam kondisi yang baik.”

Baca Juga :  Korea Selatan Akan Mengakhiri Konsumsi Daging Anjing: Bosintang, Tradisi Berusia Berabad-abad, Akan Dilarang Pada 2027

“Saya pikir harus dipahami bahwa kita tidak punya banyak waktu lagi. Segalanya harus dilakukan untuk mengembalikan mereka,” kata Metzger.

Mai Albini, cucu perempuan Peri, mengatakan kepada N12 bahwa dia tidak menonton video tersebut tetapi memperhatikan bahwa kakeknya “dalam kondisi yang sangat buruk dan tampak sekarat di penangkaran.”

Baca Juga :  Ulasan 'The Lost Tomb': Saat Harta Karun Ada di Dongeng

Rekaman video: Dalam pesan singkat di video tersebut, Peri menyerukan pembebasan para sandera tanpa syarat. Dia berbicara tentang penderitaan mereka yang luar biasa dan ketakutan mereka terhadap serangan udara di Gaza.

Video tersebut menampilkan caption yang berbunyi: “Jangan buang aku di masa tuaku.”

Tidak jelas kapan dan di mana video itu direkam.

Seorang juru bicara Pasukan Pertahanan Israel menyebut klip itu sebagai “video teror kriminal.”

Baca Juga :  Ahli Bedah Robot Kecil Akan Mengiris Daging Manusia Palsu di ISS

Laksamana Muda Daniel Hagari juga mengatakan peluncuran video tersebut “mencerminkan kekejaman Hamas terhadap warga sipil lanjut usia dan tidak bersalah, yang membutuhkan perawatan medis.”

Kibbutz Nir Oz, tempat tinggal ketiga pria tersebut sebelum diculik, mengatakan pihaknya menghargai “tanda-tanda kehidupan dari para sandera, namun waktu hampir habis.”

Hamas mengatakan tidak ada lagi sandera yang akan dibebaskan sampai ada gencatan senjata di Gaza.

Jaringan NewsRoom.id

NewsRoom.id

Berita Terkait

Mengungkap Misteri Curah Hujan Dengan FY-3G, Mata Baru Bumi di Langit
Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam
Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141
Robert Kirkman Tampaknya Membunuh Impian Tim Invincible/Spider-Man
Petunjuk Penting untuk Sindrom Kelelahan Kronis Ditemukan dalam Studi Besar Baru
Sekretariat Kabinet Republik Indonesia | Menteri PANRB Jelaskan Skema Pemindahan ASN ke IKN
Kemitraan Dinamis Ini Mengubah Ritel Perhotelan Mewah
Dampak Cerah dari Bencana Eksoplanet

Berita Terkait

Selasa, 27 Februari 2024 - 07:25 WIB

Mengungkap Misteri Curah Hujan Dengan FY-3G, Mata Baru Bumi di Langit

Selasa, 27 Februari 2024 - 01:03 WIB

Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam

Minggu, 25 Februari 2024 - 00:37 WIB

Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141

Sabtu, 24 Februari 2024 - 22:58 WIB

Robert Kirkman Tampaknya Membunuh Impian Tim Invincible/Spider-Man

Jumat, 23 Februari 2024 - 00:06 WIB

Petunjuk Penting untuk Sindrom Kelelahan Kronis Ditemukan dalam Studi Besar Baru

Selasa, 20 Februari 2024 - 01:05 WIB

Kemitraan Dinamis Ini Mengubah Ritel Perhotelan Mewah

Selasa, 20 Februari 2024 - 00:34 WIB

Dampak Cerah dari Bencana Eksoplanet

Senin, 19 Februari 2024 - 23:31 WIB

Dampak terhadap Perdagangan Global, Ritel, dan Manufaktur

Berita Terbaru

Headline

Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam

Selasa, 27 Feb 2024 - 01:03 WIB

Headline

Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141

Minggu, 25 Feb 2024 - 00:37 WIB