Beberapa orang meninggalkan Tiongkok karena kontrol politik yang semakin ketat dan prospek pekerjaan yang semakin berkurang: NPR

- Redaksi

Kamis, 21 Desember 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

“Filosofi lari” telah menjadi kata kunci populer di internet dalam beberapa tahun terakhir seiring dengan semakin ketatnya kontrol politik dan berkurangnya prospek pekerjaan di Tiongkok. Dengarkan dari beberapa orang yang sekarang berada di Tokyo yang baru saja meninggalkan Tiongkok.



IKLAN

GULIR UNTUK MELANJUTKAN KONTEN

KEPADA MARTINEZ, PEMBAWA ACARA:

Sementara pemulihan ekonomi Tiongkok kesulitan mendapatkan momentum, statistik pemerintah menunjukkan bahwa dunia usaha dan rumah tangga memindahkan uang ke luar negeri dengan kecepatan tercepat dalam tujuh tahun. Untuk serial NPR Tiongkok minggu ini, koresponden kami Anthony Kuhn pergi ke Tokyo, di mana ia bertemu dengan beberapa warga kelas menengah Tiongkok yang memilih untuk memindahkan uang dan keluarganya bukan ke AS, tetapi ke Jepang.

ANTHONY KUHN, BYLINE: Bagi seorang mantan jurnalis yang tinggal di Beijing, imigrasi beralih dari sebuah cerita yang ia teliti menjadi sebuah cerita yang ia jalani sendiri. Dia pindah ke Jepang tahun lalu. Dia ingin melindungi keluarganya yang masih berada di Tiongkok, jadi dia meminta agar nama dan suaranya tidak digunakan. Di Tiongkok, ia biasanya bergerak di kalangan elit. Teman-temannya yang sukses dan kaya sering kali menjadi pendukung kebijakan pemerintah Tiongkok hingga lockdown ketat akibat COVID-19 membuat mereka terjebak di rumah. Inilah yang dia katakan dalam bahasa Mandarin.

(Melalui penerjemah) Mereka menyadari bahwa gelar tinggi, uang dan koneksi mereka tidak dapat membantu mereka memenuhi kebutuhan dasar perjalanan dan hidup, dan ini merupakan pukulan besar bagi mereka.

Dan itulah sebabnya beberapa teman ini ikut eksodus dari Tiongkok. Tahun lalu, salah satu kata kunci paling populer di Tiongkok adalah runologi, permainan kata yang mengacu pada seni dan ilmu emigrasi. Tahun ini, kelas menengah Tiongkok masih punya banyak alasan untuk memilih – tindakan keras pemerintah terhadap para taipan, melemahnya sektor real estat, dan perselisihan geopolitik dengan AS. hal-hal. Dia berkata dalam bahasa Cina…

Baca Juga :  Warga Palestina terbunuh oleh tembakan IOF di kota Yamun di Bank W. Bank

(Melalui penerjemah) Salah satunya adalah pendidikan dan kesehatan anak Anda. Yang lainnya adalah keamanan jangka panjang atas aset keluarga Anda. Dan bagi masyarakat di bidang kebudayaan dan media, terdapat tuntutan lain yaitu kebebasan berpikir dan berpendapat.

Dia mengatakan bahwa pindah ke Jepang menambah keberanian sebagian warga Tiongkok untuk mengkritik pemerintah mereka. Namun, orang lain seperti dia, lebih berhati-hati, katanya, karena pihak berwenang terkadang menekan kerabat mereka di Tiongkok untuk menekan mereka agar tetap diam. Tentu saja, kata dia, ada solusinya. Misalnya, katanya, dalam bahasa China…

(Melalui penerjemah) Jika kamu menulis surat kepada ibumu yang menyatakan bahwa kamu telah putus dengannya dan dia memberikannya kepada polisi, mereka mungkin akan berhenti mengganggunya.

Beberapa orang tua khawatir tidak akan menindaklanjuti solusi ini, tambahnya, meskipun ini hanyalah sebuah taktik untuk membuat pihak berwenang mengabaikan mereka. Pemerintah Tiongkok berupaya mencegah pelarian modal dengan membatasi jumlah uang yang boleh dibawa warga negaranya ke luar negeri. Namun, banyak dari mereka yang berhasil menghabiskan uangnya untuk berinvestasi di real estate Jepang. Seorang konsultan Tiongkok bermarga Liu, yang menjadi penasihat investasi Tiongkok di Jepang, mengatakan kliennya lebih memilih membeli rumah di menara apartemen mewah di Tokyo. Dia meminta agar kami hanya menggunakan nama belakangnya karena imigrasi kini menjadi masalah sensitif di Tiongkok.

Baca Juga :  Apa yang Saya Suka dan Apa yang Saya Tidak Suka

LIU: (Melalui penerjemah) Di Tokyo, saya menyarankan mereka untuk membeli properti di dekat stasiun kereta bawah tanah atau yang memiliki pemandangan Menara Tokyo, karena saya yakin harganya tidak akan turun.

KUHN: Tentu saja orang Tionghoa sudah lama beremigrasi, menetap dan mengasingkan diri di Jepang. Mereka termasuk orang-orang seperti negarawan Sun Yat-sen. Pada awal tahun 1900-an, Sun mengorganisir sebuah partai revolusioner yang berbasis di Jepang yang menggulingkan dinasti kekaisaran terakhir Tiongkok. Pakar Tiongkok dari Universitas Tokyo, Akio Takahara, menjelaskan.

AKIO TAKAHARA: Seratus tahun yang lalu, semua kaum revolusioner datang ke Jepang dan menganggap Jepang sebagai basis yang baik untuk mempersiapkan perubahan politik. Dan tidak menutup kemungkinan Jepang akan memainkan peran serupa di masa depan.

KUHN: Saat ini kondisinya belum matang, katanya. Namun Tiongkok masih bisa memberikan suntikan vitalitas yang sangat dibutuhkan bagi angkatan kerja Jepang yang menua dan menyusut. Untuk mewujudkan hal tersebut, kata Takahara, kedua belah pihak perlu saling beradaptasi.

TAKAHARA: Masyarakat Jepang harus menemukan cara untuk hidup berdampingan secara damai dan nyaman. Sehingga akan menjadi tantangan bagi masyarakat Jepang.

KUHN: Dan, katanya, Jepang harus mengelola risiko seperti imigran yang menaikkan harga real estat atau bahkan bekerja sebagai agen pemerintah Tiongkok. Meskipun demikian, Jepang tetap menarik bagi para imigran dari Tiongkok, sebagian karena mereka terikat satu sama lain tidak hanya oleh geografi, tetapi juga oleh tradisi budaya yang sama.

ORANG TAK TERIDENTIFIKASI: (Non-Bahasa Inggris diucapkan).

KUHN: Anda bisa melihatnya di toko buku One Way Street di distrik Ginza Tokyo, di mana orang-orang datang untuk membaca dan membeli buku serta mendengarkan ceramah dalam bahasa Mandarin. Toko buku di daratan Tiongkok biasa mengadakan simposium seperti ini di mana gagasan dan peristiwa terkini diperdebatkan, namun dalam lingkungan politik saat ini, hal ini tidak mungkin lagi dilakukan. Salah satu pembicaranya adalah Hu Ang, seorang profesor arsitektur di Universitas Tokyo. Dia menjelaskan apa yang membawanya untuk menetap di Jepang.

Baca Juga :  Bangun Bangka Belitung lewat Pariwisata, Arbi Leo Gandeng Raffi Ahmad

HU ANG: (Melalui penerjemah) Di Kyoto, Anda dapat melihat gaya arsitektur anggun Dinasti Tang dan Song Tiongkok. Kebudayaan ini dilestarikan di beberapa tempat di Tiongkok, namun tempat menemukan budaya tradisional Tiongkok yang dilestarikan secara sistematis dan lengkap sebenarnya ada di Jepang.

KUHN: Hu belajar di AS dan mengajar di Oxford. Namun dia mengatakan, baru setelah dia datang ke Jepang, dia merasa seperti kembali ke akar budayanya.

HU: (Melalui penerjemah) Melihat begitu banyak taman yang indah dan arsitektur tradisional, ada baiknya kamu melihat dengan jelas silsilah budayamu, dan perlahan, perasaan mengenali budaya ibumu muncul di benakmu.

KUHN: Dan rasa memiliki itu bisa membedakan antara merasa diasingkan, beremigrasi, atau kembali ke kampung halaman.

Anthony Kuhn, Berita NPR, Tokyo.

Hak Cipta © 2023 NPR. Seluruh hak cipta. Kunjungi halaman ketentuan penggunaan dan izin situs web kami di www.npr.org untuk informasi lebih lanjut.

Transkrip NPR dibuat dalam tenggat waktu yang terburu-buru oleh kontraktor NPR. Teks ini mungkin belum dalam bentuk final dan mungkin diperbarui atau direvisi di masa mendatang. Akurasi dan ketersediaan mungkin berbeda. Catatan resmi program NPR adalah rekaman audio.

NewsRoom.id

Berita Terkait

Mengungkap Misteri Curah Hujan Dengan FY-3G, Mata Baru Bumi di Langit
Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam
Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141
Robert Kirkman Tampaknya Membunuh Impian Tim Invincible/Spider-Man
Petunjuk Penting untuk Sindrom Kelelahan Kronis Ditemukan dalam Studi Besar Baru
Sekretariat Kabinet Republik Indonesia | Menteri PANRB Jelaskan Skema Pemindahan ASN ke IKN
Kemitraan Dinamis Ini Mengubah Ritel Perhotelan Mewah
Dampak Cerah dari Bencana Eksoplanet