Doxy-PEP, Pil Pencegah PMS Pagi Hari, Mungkin Kurang Efektif Untuk Wanita: Suntikan

- Redaksi

Kamis, 21 Desember 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Antibiotik doksisiklin hyclate dapat digunakan setelah berhubungan seks untuk mencegah infeksi menular seksual.

Pedroncelli yang kaya/AP

IKLAN

GULIR UNTUK MELANJUTKAN KONTEN

sembunyikan keterangan

beralih keterangan

Pedroncelli yang kaya/AP

Ap23101571219404 855C18Dd69D18A3273Cc2F60A308099504A72Dd8 S1200

Antibiotik doksisiklin hyclate dapat digunakan setelah berhubungan seks untuk mencegah infeksi menular seksual.

Pedroncelli yang kaya/AP

Ada pengobatan yang bekerja seperti pil untuk mencegah infeksi menular seksual – antibiotik diminum beberapa jam setelah hubungan seks tanpa kondom. Dan hal ini dapat secara signifikan menurunkan peluang Anda terkena IMS umum seperti klamidia dan sifilis.

Faktanya, pendekatan ini telah terbukti cukup efektif sehingga pedoman federal kini sedang diselesaikan sehingga lebih banyak dokter dan departemen kesehatan masyarakat dapat menawarkannya kepada mereka yang berisiko tinggi terkena IMS.

Kecuali sejauh ini, “doxy-PEP” – kependekan dari doxycycline post-exposure prophylaxis (PEP) – hanya direkomendasikan untuk pria yang berhubungan seks dengan pria dan wanita transgender.

“Ada antusiasme terhadap doxy-PEP dan Anda melihat banyak tempat meluncurkannya, namun tidak untuk perempuan cisgender,” kata Dr. Jenell Stewart, spesialis penyakit menular di Hennepin Healthcare dan University of Minnesota.

Dan untuk saat ini, kemungkinan akan tetap seperti itu, mengingat hasil penelitian yang diterbitkan pada hari Rabu di jurnal tersebut Jurnal Kedokteran New England. Ini merupakan uji klinis pertama yang menguji apakah doxy-PEP bisa efektif pada populasi ini.

Baca Juga :  Wujudkan Pilkada Damai, Polres Sibolga Lakukan Patroli Kota Secara Tepat, Agar Keamanan dan Ketertiban Kondusif - NewsRoom.id

“Sayangnya, penelitian kami tidak berhasil – kami tidak melihat adanya penurunan IMS baru,” kata Stewart, salah satu penulis penelitian.

Hasil penelitian ini tampaknya meragukan harapan bahwa doxy-PEP dapat diterapkan pada populasi yang lebih luas dan membantu mengatasi peningkatan angka IMS yang meresahkan. Penelitian menunjukkan perempuan lebih mungkin tertular IMS tertentu dan menderita komplikasi serius.

Namun hasil topline belum tentu merupakan keputusan akhir.

“Saya pikir masih terlalu dini untuk mengabaikan intervensi ini,” kata Dr. Jeanne Marrazzo, yang memimpin Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular dan tidak terlibat dalam penelitian ini. “Ada kemungkinan biologis, dan ada kebutuhan mendesak untuk mengendalikan infeksi ini pada perempuan.”

Jadi mengapa doxy-PEP gagal?

Penelitian selama setahun ini mengamati hampir 450 perempuan di Kenya yang sebagian besar berusia 20-an dan sudah memakai PrEP HIV, sebuah indikasi bahwa mereka berisiko tinggi terkena IMS.

Desain uji coba serupa dengan penelitian sebelumnya yang menemukan doxy-PEP efektif mengurangi bakteri IMS pada pria yang berhubungan seks dengan laki-laki.

Data terbaru menunjukkan bahwa meskipun ada perbedaan biologis antara pria cisgender dan wanita cisgender, doksisiklin masih dapat melindungi terhadap bakteri IMS.

Kadar doksisiklin dalam cairan dubur dan vagina serupa dan cukup tinggi untuk menghambat infeksi klamidia dan sifilis, Dr. Connie Celum, profesor kesehatan dan kedokteran global di Universitas Washington di Seattle

Baca Juga :  GMO memperingatkan konsekuensi bencana jika Israel melancarkan operasi militer di Rafah

“Saya rasa tidak ada alasan untuk mencurigai hal ini tidak akan berhasil,” katanya. Saya yakin kepatuhan tampaknya menjadi faktor utama dalam penelitian ini.”

Hal inilah yang Dr. Stewart berdasarkan sampel rambut yang dikumpulkan dari beberapa partisipan.

Meskipun sebagian besar wanita mengatakan mereka mengonsumsi doksisiklin secara teratur setelah berhubungan seks, analisis mereka menunjukkan bahwa kenyataannya, jumlahnya jauh lebih rendah. Hanya sekitar sepertiga sampel yang mengandung doksisiklin.

Perbedaan ini tidak terlalu mengejutkan bagi Marrazzo, yang menulis editorial yang menyertai penelitian tersebut.

Dia menunjukkan bahwa orang sering kali ingin memberi tahu dokter bahwa mereka mengikuti instruksi dan menjaga kesehatan mereka.

“Sama halnya dengan uji klinis kan? “Peserta ingin terus mengikuti kajian,” ujarnya.

Stewart mengatakan mereka mengumpulkan lebih banyak data untuk memahami mengapa banyak wanita akhirnya tidak menggunakan doksisiklin, dan dia berencana meluncurkan uji coba baru di AS.

“Meskipun hal ini mengecewakan dan kami mengalami penundaan dalam memberikan intervensi potensial kepada perempuan cisgender, hal ini juga memberi saya optimisme,” kata Stewart. “Kami hanya tidak memiliki cukup banyak peserta yang mengonsumsi obat tersebut untuk melihat dampaknya, jadi saya pikir pertanyaannya masih belum terjawab.”

Kesadaran akan risiko IMS mungkin lebih rendah di Kenya dan hal ini dapat menjelaskan kurangnya kepatuhan dalam penelitian ini. Tes IMS tidak tersedia secara luas dan sebagian besar infeksi tidak menunjukkan gejala. Hal ini berbeda dengan negara-negara Barat yang tes HIV merupakan bagian rutin dari program PrPP HIV.

Baca Juga :  Anggawira : Perlu Percepatan Transfer Teknologi Dan Inovasi Energi Terbarukan

“Laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki dan perempuan trans di AS dan Eropa jauh lebih sadar akan IMS dibandingkan perempuan di Afrika yang tidak bisa dites,” kata Celum. “Mereka mungkin merasa tidak membutuhkan ini.

Faktor-faktor lain mungkin juga berperan. Resistensi antibiotik pada gonore di AS lebih sedikit dibandingkan di Kenya. Para wanita dalam uji coba ini juga memiliki lebih sedikit pasangan seksual dibandingkan dengan mereka yang terdaftar dalam uji coba sebelumnya sehingga mereka lebih jarang mengonsumsi obat tersebut.

Marrazzo mengatakan uji klinis di masa depan perlu mempertimbangkan mengapa tingkat kepatuhan rendah sehingga peneliti dan dokter dapat memperoleh gambaran yang lebih jelas apakah doxy-PEP adalah pilihan yang tepat bagi perempuan.

Situasi ini mengingatkannya pada saat pedoman mengenai PrEP HIV oral pertama kali diluncurkan, yang sebagian besar didasarkan pada data dari laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki dan perempuan transgender.

“Ini seperti deja vu,” katanya, seraya mencatat bahwa tidak ada cukup data mengenai efek doxy-PEP pada perempuan. “Hal yang sangat mengecewakan mengenai hasil ini dan pedoman CDC saat ini adalah, sekali lagi, perempuan tidak akan dimasukkan dalam data definitif.”

NewsRoom.id

Berita Terkait

Mengungkap Misteri Curah Hujan Dengan FY-3G, Mata Baru Bumi di Langit
Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam
Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141
Robert Kirkman Tampaknya Membunuh Impian Tim Invincible/Spider-Man
Petunjuk Penting untuk Sindrom Kelelahan Kronis Ditemukan dalam Studi Besar Baru
Sekretariat Kabinet Republik Indonesia | Menteri PANRB Jelaskan Skema Pemindahan ASN ke IKN
Kemitraan Dinamis Ini Mengubah Ritel Perhotelan Mewah
Dampak Cerah dari Bencana Eksoplanet