Utusan Utama Korea Selatan, AS, dan Jepang Kecam Peluncuran Rudal NK

- Redaksi

Jumat, 22 Desember 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Para diplomat terkemuka Korea Selatan, Amerika Serikat dan Jepang pada hari Kamis mengeluarkan pernyataan bersama yang mengutuk peluncuran rudal balistik jarak pendek dan jarak jauh berturut-turut oleh Korea Utara, dan berjanji melakukan upaya bersama untuk memblokir saluran pendapatan ilegal rezim Kim Jong-un. .

Pernyataan bersama tersebut dikeluarkan beberapa hari setelah pertemuan Dewan Keamanan PBB pada Selasa, yang sayangnya kembali gagal menghasilkan tindakan nyata untuk mengatasi peluncuran rudal Korea Utara yang melanggar berbagai resolusi DK PBB.

IKLAN

GULIR UNTUK MELANJUTKAN KONTEN

Peluncuran tersebut “berfungsi sebagai pengingat akan perlunya semua negara untuk menerapkan sepenuhnya resolusi Dewan Keamanan PBB mengenai DPRK yang melarang DPRK memperoleh teknologi dan bahan untuk memajukan program rudalnya yang melanggar hukum,” kata pernyataan itu, mengacu pada Korea Utara dengan pernyataannya. akronim. dari nama resmi negaranya, Republik Demokratik Rakyat Korea.

Pernyataan yang disampaikan oleh Menteri Luar Negeri Korea Selatan Park Jin, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken, dan Menteri Luar Negeri Jepang Yoko Kamikawa, menunjukkan perlunya Tiongkok dan Rusia untuk menegakkan resolusi DK PBB yang disepakati bersama.

Baca Juga :  Badai Kategori 6 Telah Tiba

Pernyataan tersebut menghindari penyebutan secara eksplisit kedua negara tersebut, yang keduanya memiliki hak veto sebagai anggota tetap DK PBB, dan menentang penerapan tindakan terhadap peluncuran rudal balistik Korea Utara.

“Kami akan terus bekerja sama dengan komunitas internasional untuk memblokir pendapatan ilegal DPRK dari pendanaan program WMD dan rudal balistik yang melanggar hukum melalui eksploitasi pekerja di luar negeri dan aktivitas siber yang berbahaya.”

Korea Utara meluncurkan rudal balistik jarak pendek pada hari Minggu, diikuti dengan penembakan rudal balistik antarbenua pada hari Senin, tampaknya sebagai protes terhadap hasil pertemuan Kelompok Konsultatif Nuklir yang diadakan pada tanggal 15 Desember. Seoul dan Washington mencapai kesepakatan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mengadakan pertemuan tersebut. pertemuan bersama. latihan simulasi serangan nuklir Korea Utara untuk meningkatkan interoperabilitas antara senjata konvensional Korea Selatan dan kemampuan nuklir AS sehubungan dengan kelanjutan pengembangan nuklir dan rudal Korea Utara.

Baca Juga :  Pixel 8 Pro Kini Dapat Memeriksa Apakah Anda Demam

Kim Yo-jong, saudara perempuan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un, pada hari Kamis mengeluarkan pernyataan pers yang membawa kritik keras terhadap pertemuan DK PBB tersebut.

“Sangat disesalkan,” ujarnya dalam siaran berbahasa Inggris. “Saya merasa sangat tidak senang dengan kenyataan bahwa DK PBB mengadakan pertemuan terbuka sesuai dengan permintaan besar Amerika dan negara-negara satelitnya dan membahas hak kedaulatan DPRK, dan mengutuk keras hal tersebut.”

Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un juga meningkatkan aktivitas kekerasan setelah negara tersebut melakukan “latihan peluncuran” ICBM berbahan bakar padat Hwasong-18 pada hari Senin.

Kim mengundang tentara Perusahaan Bendera Merah Kedua di bawah Biro Rudal Umum, yang berpartisipasi dalam latihan peluncuran rudal, ke gedung kantor Komite Sentral Partai di Pyongyang pada hari Rabu, media pemerintah Korea Utara melaporkan pada hari Kamis.

Baca Juga :  Polres Bintan Utara Polres Bintan Tangkap Residivis Kasus Pencurian - NewsRoom.id

Kim mengatakan peluncuran ICBM adalah “demonstrasi kesetiaan dan pendirian kuat angkatan bersenjata DPRK dalam mempertahankan kedaulatan negara.”

Peluncuran tersebut merupakan “penjelasan yang jelas mengenai cara penanggulangan ofensif dan evolusi strategi nuklir serta doktrin DPRK untuk tidak ragu-ragu dan bahkan melakukan serangan nuklir ketika musuh memprovokasi mereka dengan tenaga nuklir.”

Kementerian Luar Negeri Korea Selatan pada hari Kamis menolak klaim Pyongyang.

“Penolakan Korea Utara terhadap otoritas PBB, karena mereka menyebut provokasi nuklir dan rudal yang dilarang oleh berbagai resolusi Dewan Keamanan PBB – yang diadopsi dengan suara bulat oleh komunitas internasional – sebagai hak kedaulatan dan pertahanan diri, jelas menunjukkan bahwa Korea Utara, dengan sendirinya, merupakan ancaman terhadap perdamaian internasional,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Lim Soo-suk.

Jaringan NewsRoom.id



NewsRoom.id

Berita Terkait

Mengungkap Misteri Curah Hujan Dengan FY-3G, Mata Baru Bumi di Langit
Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam
Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141
Robert Kirkman Tampaknya Membunuh Impian Tim Invincible/Spider-Man
Petunjuk Penting untuk Sindrom Kelelahan Kronis Ditemukan dalam Studi Besar Baru
Sekretariat Kabinet Republik Indonesia | Menteri PANRB Jelaskan Skema Pemindahan ASN ke IKN
Kemitraan Dinamis Ini Mengubah Ritel Perhotelan Mewah
Dampak Cerah dari Bencana Eksoplanet

Berita Terkait

Selasa, 27 Februari 2024 - 07:25 WIB

Mengungkap Misteri Curah Hujan Dengan FY-3G, Mata Baru Bumi di Langit

Selasa, 27 Februari 2024 - 01:03 WIB

Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam

Minggu, 25 Februari 2024 - 00:37 WIB

Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141

Sabtu, 24 Februari 2024 - 22:58 WIB

Robert Kirkman Tampaknya Membunuh Impian Tim Invincible/Spider-Man

Jumat, 23 Februari 2024 - 00:06 WIB

Petunjuk Penting untuk Sindrom Kelelahan Kronis Ditemukan dalam Studi Besar Baru

Selasa, 20 Februari 2024 - 01:05 WIB

Kemitraan Dinamis Ini Mengubah Ritel Perhotelan Mewah

Selasa, 20 Februari 2024 - 00:34 WIB

Dampak Cerah dari Bencana Eksoplanet

Senin, 19 Februari 2024 - 23:31 WIB

Dampak terhadap Perdagangan Global, Ritel, dan Manufaktur

Berita Terbaru

Headline

Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam

Selasa, 27 Feb 2024 - 01:03 WIB

Headline

Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141

Minggu, 25 Feb 2024 - 00:37 WIB