Kambing 40 Kaki Ini Telah Dibakar, Dipukul, dan Diremukkan… Akankah Ia Selamat dari Burung? : NPR

- Redaksi

Minggu, 24 Desember 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Setiap tahun, masyarakat di kota Gavle di Swedia mendirikan seekor kambing menjulang tinggi yang sebagian besar terbuat dari jerami untuk merayakan musim Natal dan untuk menarik wisatawan.



IKLAN

GULIR UNTUK MELANJUTKAN KONTEN

SCOTT DETROW, PEMBAWA ACARA:

Baiklah, Ailsa, aku punya sedikit teka-teki untukmu.

PERUBAHAN AILSA, PEMBAWA ACARA:

Oh.

DETROW: Hewan apa yang memiliki bulu tebal, kaki berkuku, dan memiliki kaitan kuat dengan musim Natal?

CHANG: Oh, ini mudah – rusa kutub.

DETROW: Oh, Anda mungkin berpikir begitu, tapi ternyata tidak. Ini sesuai dengan kebutuhan Anda. Namun jika saya bertanya kepada penduduk Gavle, Swedia, kemungkinan besar mereka akan menjawab – tunggu dulu – seekor kambing.

PERUBAHAN: Seekor kambing? Oh, hal itu. Yang dibicarakan Scott adalah kambing raksasa ini. Apakah saya benar?

KOTOR: Ya.

ANNA-KARIN NIEMANN: Kambing Natal di Gavle – atau kambing Gavle – tingginya sekitar 13 meter.

Baca Juga :  Seruan internasional kepada Dewan Keamanan PBB untuk menegakkan gencatan senjata di Gaza

CHANG: Apa yang kubilang padamu? Itu kambing yang sangat besar. Anna-Karin Niemann bekerja untuk kotamadya Gavle, Swedia, dan dia juga juru bicara resmi kambing Gavle.

DETROW: Dan menurut saya kita harus mengklarifikasi bahwa ini bukanlah kambing sungguhan. Tapi setiap tahun…

PERUBAHAN: Terima kasih, Scott (tertawa).

DETROW: …Sederhana saja – penduduk kota Gavle mendirikan monumen tinggi yang terbuat dari jerami untuk merayakan musim Natal.

NIEMANN: Kami memiliki 10 orang yang membangun kambing tersebut, dan kami harus melakukan semuanya dengan tangan. Jadi mereka mengikat jerami pada kecepatan – menurut saya kecepatannya 12.000 knot. Jadi ini adalah pekerjaan yang sangat sulit, dan para pembangunnya sangat berpengalaman dan telah melakukan ini selama bertahun-tahun.

CHANG: Oh, itu tradisi yang bagus.

DETROW: Ada tradisi lain di kalangan masyarakat Gavle yang lebih nakal. Mereka terdorong untuk memusnahkan kambing-kambing tersebut, terkadang dengan tindakan yang cukup ekstrim.

Baca Juga :  Mengungkap Wujud Asli Megalodon - RisalePos.com

NIEMANN: Dia diculik. Sebuah mobil menabraknya untuk menghancurkannya. Dan ketika dia masih sedikit lebih kecil, mereka mencoba menjatuhkannya, Anda tahu.

PERUBAHAN: Niemann mengatakan cara paling umum bagi kambing untuk mencapai tujuan hidupnya adalah dengan dibakar.

DETROW: Apa?

CHANG: Dia bahkan ditembak dengan panah api. Faktanya, sejak tradisi kambing Gavle dimulai pada tahun 1966, kambing tersebut hanya bertahan hingga tahun baru sebanyak 20 kali. Tapi kenapa? Anda mungkin bertanya. Mengapa orang ingin membunuh kambing tersebut?

DETROW: Itu yang ingin saya ketahui.

NIEMANN: Saya pikir ketegangan yang telah meningkat selama bertahun-tahun – akankah dia berhasil atau tidak?

DETROW: Kota itu ada di sana. Mereka mengambil tindakan lebih tegas untuk melindungi kambing-kambing tersebut. Dia sekarang memiliki keamanan 24 jam dengan penjaga dan kamera.

CHANG: Namun, ancaman baru masih muncul tahun ini.

NIEMANN: Burung memakan sisa biji-bijian di jerami. Jadi sebenarnya hal ini belum pernah terjadi sebelumnya.

Baca Juga :  Hamas menyebut komentar Kirby mengenai masa depan Gaza sebagai campur tangan yang terang-terangan

DETROW: Saya pikir semua orang dan segalanya berusaha untuk mendapatkan kambing ini. Meskipun burung-burung yang kelaparan mungkin telah meninggalkan bekas luka pertempuran pada kambingnya, Niemann mengatakan dia masih tetap berdiri tegar.

NIEMANN: Yah, bisa dibilang dia terlihat agak tidak terawat atau tidak terawat. Bagiku, dia masih sangat tampan, tentu saja, tapi mungkin dia terlihat seperti punk rocker.

CHANG: Bersiaplah, kambing Gavle yang tampan. Ayolah, brengsek.

DETROW: Kami percaya pada Anda.

(SUARA MUSIK)

Hak Cipta © 2023 NPR. Seluruh hak cipta. Kunjungi halaman ketentuan penggunaan dan izin situs web kami di www.npr.org untuk informasi lebih lanjut.

Transkrip NPR dibuat dalam tenggat waktu yang terburu-buru oleh kontraktor NPR. Teks ini mungkin belum dalam bentuk final dan mungkin diperbarui atau direvisi di masa mendatang. Akurasi dan ketersediaan mungkin berbeda. Catatan resmi program NPR adalah rekaman audio.

NewsRoom.id

Berita Terkait

Mengungkap Misteri Curah Hujan Dengan FY-3G, Mata Baru Bumi di Langit
Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam
Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141
Robert Kirkman Tampaknya Membunuh Impian Tim Invincible/Spider-Man
Petunjuk Penting untuk Sindrom Kelelahan Kronis Ditemukan dalam Studi Besar Baru
Sekretariat Kabinet Republik Indonesia | Menteri PANRB Jelaskan Skema Pemindahan ASN ke IKN
Kemitraan Dinamis Ini Mengubah Ritel Perhotelan Mewah
Dampak Cerah dari Bencana Eksoplanet