Russell Martin: 'Tentu saja saya memikirkan apa yang mungkin terjadi', kata mantan bos Southampton di Swansea City

- Redaksi

Minggu, 24 Desember 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Russell Martin kembali ke pantai selatan Inggris, mencatatkan prestasinya di salah satu klub kelas berat Championship dan mengincar peluang nyata untuk menjadi manajer di Liga Premier.

Bagi Martin dan Southampton, ini adalah saat-saat yang menyenangkan.

IKLAN

GULIR UNTUK MELANJUTKAN KONTEN

Meski fokusnya saat ini tertuju pada The Saints, Martin masih penasaran dengan apa yang mungkin terjadi di Swansea City.

“Tentu saja,” katanya kepada BBC Sport Wales. “Saya pikir apa yang mungkin terjadi jika kita berbuat lebih banyak pada bulan Januari, jika kita diberi keamanan masa depan yang diberitahukan akan kita dapatkan untuk waktu yang cukup lama, namun kemudian tidak. .

“Kami bisa saja terus membangun, siapa tahu, tapi itu tidak terjadi.

“Sekarang kami punya peluang di tempat lain di klub brilian yang sangat kami nikmati, dan menurut saya ini memberi kami peluang besar untuk akhirnya menunjukkan apa yang bisa kami lakukan jika kami benar-benar didukung.”

Martin akan bertemu kembali dengan Swansea saat mereka mengunjungi St Mary's pada 26 Desember.

Ini adalah pertemuan pertama antara kedua klub sejak Martin meninggalkan Swansea pada bulan Juni untuk mengambil alih jabatan pelatih kepala Southampton setelah mereka terdegradasi dari Liga Premier.

Setelah dua tahun yang sangat membahagiakan di Wales, ini bukanlah permainan pilihan Martin.

“Saya harus jujur, saya tidak menantikannya, hanya karena bersaing dengan begitu banyak orang yang sangat Anda sukai dan sayangi itu cukup sulit,” ujarnya.

Swansea asuhan Martin menarik perhatian karena gaya sepak bola mereka yang berani dan banyak menggunakan bola, yang terkadang menjadi bumerang tetapi membuat mereka hanya terpaut tiga poin dari babak play-off musim lalu dan juga memberi mereka hari-hari buruk.

Baca Juga :  Terkejut! Bagaimana Otak Belajar Menghadapi Hal Tak Terduga

Diantaranya adalah empat kemenangan derby bersejarah atas Cardiff City yang akan selalu terpatri dalam kenangan Swansea.

Russell Martin merayakan kemenangan derby Swansea City di Cardiff City musim lalu

Kegagalan pertahanan adalah masalah selama era Martin – Swansea mencetak gol, namun juga sering kebobolan – sementara harapan play-off musim lalu rusak parah oleh bulan Januari yang menyedihkan di mana mereka gagal merekrut pemain.

Setelah jendela transfer ditutup, Martin membawa seluruh staf ruang belakangnya ke konferensi pers untuk menunjukkan persatuan sambil menyatakan bahwa kebijakan transfer Swansea perlu diubah.

Kalau dipikir-pikir, pertemuan dengan media itu menjadi awal berakhirnya masa jabatannya di klub.

Kritik Martin ditujukan langsung pada kelompok kepemilikan Swansea di Amerika – dan dia merasa kelompok tersebut tidak dilupakan di sisi lain Atlantik.

Martin dalam berbagai kesempatan musim lalu mengatakan ingin memperpanjang kontraknya – yang berlaku hingga 2024 – untuk memberikan kejelasan kepada pemain dan staf terkait arah masa depan Swansea.

Tawaran konkrit tidak pernah datang.

'Saya membayar harga karena jujur'

“Saya sejujurnya (kepada para penggemar) melalui kalian (di media) dan mungkin harus membayar harganya pada akhirnya… yah, saya pasti harus membayar harganya pada akhirnya,” kata Martin.

“Tetapi saya tidak akan mengubahnya karena saya pikir orang-orang pantas mendapatkannya, karena ini adalah tempat yang brilian dan klub yang brilian.

Baca Juga :  Pemimpin NK Menyerukan Untuk Mendefinisikan Korea Selatan Sebagai 'No. 1 Negara yang Bermusuhan dalam Konstitusi

“Untungnya bagi kami semuanya berjalan baik karena kami berada di klub yang fantastis dan sangat menikmati diri kami sendiri.”

Setelah awal musim yang beragam – ada empat kekalahan beruntun di bulan September – Southampton berkembang pesat.

Pasukan Martin berada di urutan keempat dalam Championship setelah kemenangan hari Sabtu di Queens Park Rangers, yang memperpanjang rekor tak terkalahkan mereka menjadi 15 pertandingan.

Russell Martin Berbicara Pada Konferensi Pers Southampton
Russell Martin menandatangani kontrak tiga tahun di Southampton pada bulan Juni setelah kepergian Ruben Selles

“Penampilan tim sekarang dibandingkan dengan awal – saya senang melihat para pemain terus meningkat,” kata Martin, yang bermarkas di Brighton. “Mudah-mudahan kita bisa mempertahankannya.”

Sementara itu, di klub lamanya, upaya untuk tetap berada di posisi tiga terbawah tampaknya lebih mungkin terjadi musim ini dibandingkan upaya untuk mencapai enam besar.

Bos sementara Alan Sheehan akan mengambil alih Swansea untuk kelima kalinya di Southampton ketika klub terus mencari pengganti Michael Duff, yang gagal menggantikan Martin.

“Ada dua tahun kerja di sana bersama kami dan kelompok itu. Lalu saya pikir mereka mungkin mencoba melakukan perubahan terlalu banyak, terlalu cepat, dan berpotensi dalam hal gaya,” kata Martin.

“Jika saya melihat uang yang mereka habiskan di musim panas dan beberapa pembelian yang mereka lakukan, saya pikir mereka merekrut pemain dalam bentuk yang berbeda dari apa yang mereka mainkan, karena satu dan lain hal.

“Jelas manajer telah pergi jadi siapa yang tahu apa yang akan terjadi, tapi saya pikir skuad pasti mampu mendapatkan poin lebih banyak daripada yang mereka dapatkan saat ini.

Baca Juga :  Jaga Keamanan dan Jaminan Sosial Kondusif Jelang Pemilu dan Natal 2024, Polres Bintan Lakukan Sidak di Sejumlah Tempat Hiburan

“Mereka akan terus maju. Seorang manajer baru datang dan mereka akan terus maju dan naik ke klasemen karena kualitas yang mereka miliki.”

Berbeda dengan beberapa manajer – seperti Duff, misalnya – Martin mengembangkan ikatan dengan Swansea dan fans mereka selama dua tahun bertugas.

'Mengelola pertandingan melawan Cardiff memberi saya beberapa hari terbaik saya'

Kaitannya terlihat jelas setelah Southampton mengalahkan Cardiff awal bulan ini, ketika Martin merujuk pada persaingan derby Wales selatan sambil merayakannya di lapangan.

“Anak-anak saya ada di tengah kerumunan. Saya dipanggil untuk hal-hal tertentu selama 90 menit, jadi saya berpikir 'ya, saya akan menikmatinya selama 20 detik berikutnya',” kata Martin.

“Saya cukup yakin saya tidak diterima dengan baik di Cardiff dan ini akan menjadi sambutan yang menarik ketika saya kembali ke sana.

“Tetapi menghadapi mereka untuk Swans memberi saya hari-hari terbaik saya. Jika mereka ingin memberi sedikit tekanan pada saya, tidak apa-apa, tapi saya juga punya hak untuk memberi sedikit balasan, menurut saya.”

Martin berharap sambutan yang lebih baik dari fans Swansea pada hari Selasa, meski dia mengatakan tidak ada jaminan.

“Kita lihat saja nanti,” katanya. “Akan ada orang yang tidak menyukai apa yang kami lakukan di Swansea, dan akan ada orang yang menyukainya.

“Tetapi saya harap mereka mengerti bahwa kami benar-benar memberikan semua yang kami bisa dan memberikan dukungan penuh kami kepada klub, orang-orang dan klub, dan berusaha menjaganya sebaik mungkin.”

NewsRoom.id

Berita Terkait

Mengungkap Misteri Curah Hujan Dengan FY-3G, Mata Baru Bumi di Langit
Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam
Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141
Robert Kirkman Tampaknya Membunuh Impian Tim Invincible/Spider-Man
Petunjuk Penting untuk Sindrom Kelelahan Kronis Ditemukan dalam Studi Besar Baru
Sekretariat Kabinet Republik Indonesia | Menteri PANRB Jelaskan Skema Pemindahan ASN ke IKN
Kemitraan Dinamis Ini Mengubah Ritel Perhotelan Mewah
Dampak Cerah dari Bencana Eksoplanet

Berita Terkait

Selasa, 27 Februari 2024 - 07:25 WIB

Mengungkap Misteri Curah Hujan Dengan FY-3G, Mata Baru Bumi di Langit

Selasa, 27 Februari 2024 - 01:03 WIB

Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam

Minggu, 25 Februari 2024 - 00:37 WIB

Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141

Sabtu, 24 Februari 2024 - 22:58 WIB

Robert Kirkman Tampaknya Membunuh Impian Tim Invincible/Spider-Man

Jumat, 23 Februari 2024 - 00:06 WIB

Petunjuk Penting untuk Sindrom Kelelahan Kronis Ditemukan dalam Studi Besar Baru

Selasa, 20 Februari 2024 - 01:05 WIB

Kemitraan Dinamis Ini Mengubah Ritel Perhotelan Mewah

Selasa, 20 Februari 2024 - 00:34 WIB

Dampak Cerah dari Bencana Eksoplanet

Senin, 19 Februari 2024 - 23:31 WIB

Dampak terhadap Perdagangan Global, Ritel, dan Manufaktur

Berita Terbaru

Headline

Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam

Selasa, 27 Feb 2024 - 01:03 WIB

Headline

Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141

Minggu, 25 Feb 2024 - 00:37 WIB