Studi Baru Mengungkap Potensi Efek Kitin dalam Melawan Obesitas

- Redaksi

Minggu, 24 Desember 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Sebuah penelitian baru-baru ini mengungkapkan bahwa mengonsumsi kitin, yang ditemukan dalam kerangka luar serangga, mengaktifkan sistem kekebalan pada tikus, mengurangi penambahan berat badan, dan berpotensi sebagai tambahan makanan untuk memerangi obesitas.

Temuan dari penelitian yang dilakukan pada tikus menunjukkan bahwa memperkuat sistem kekebalan tubuh dengan jenis serat tertentu dapat membantu melawan obesitas.

Siapa yang bisa melupakan momen-momen yang membuat perut mual ketika kontestan “Survivor” mengonsumsi serangga renyah dan makanan tidak menggugah selera lainnya untuk mendapatkan kesempatan memenangkan $1 juta? Acara TV tersebut menampilkan kontestan yang menampilkan keberanian gastronomi dalam tantangan kuliner, yang membuat pemirsa merasa tidak nyaman.

IKLAN

GULIR UNTUK MELANJUTKAN KONTEN

Mencerna makhluk renyah dimulai dengan suara gesekan pada lapisan pelindungnya yang kaku – kerangka luar. Meski terdengar tidak menyenangkan, hard cover mungkin baik untuk metabolisme, menurut sebuah studi baru, pada tikus, dari Washington University School of Medicine di St. Louis. Louis.

Aktivasi Sistem Kekebalan Tubuh dan Serat Makanan

Para peneliti, yang dipimpin oleh Steven Van Dyken, Ph.D., asisten profesor patologi & imunologi, menemukan pada tikus yang mencerna kitin, serat makanan yang melimpah di eksoskeleton serangga serta jamur dan cangkang krustasea, mengaktifkan sistem kekebalan tubuh. Respon imun aktif dikaitkan dengan berkurangnya penambahan berat badan, berkurangnya lemak tubuh, dan resistensi terhadap obesitas.

Baca Juga :  Tumbuhan Terkecil di Bumi Menghadapi Hipergravitasi

“Obesitas adalah sebuah epidemi,” kata Van Dyken. “Apa yang kita masukkan ke dalam tubuh memiliki pengaruh besar pada fisiologi dan cara kita memetabolisme makanan. Kami sedang menyelidiki cara untuk melawan obesitas berdasarkan apa yang kami pelajari tentang bagaimana sistem kekebalan tubuh dipengaruhi oleh pola makan.”

Studi ini baru-baru ini dipublikasikan di jurnal Sains.

Sistem imun diketahui dapat melindungi tubuh dari berbagai ancaman, antara lain bakteri, virus, alergen, bahkan kanker. Para peneliti menemukan bahwa bagian tertentu dari sistem kekebalan juga terlibat dalam pencernaan kitin. Perut kembung setelah konsumsi kitin mengaktifkan respon imun bawaan yang memicu sel-sel lambung untuk meningkatkan produksi enzim, yang dikenal sebagai kitinase, yang memecah kitin. Perlu dicatat bahwa kitin tidak larut – tidak dapat larut dalam cairan – sehingga memerlukan enzim dan kondisi asam yang keras untuk mencernanya.

Baca Juga :  Anjing Nakal Menggoda Yang Terakhir dari Kita 3 Akan (Akhirnya) Terjadi

Metodologi dan Temuan Penelitian

Do-Hyun Kim, Ph.D., peneliti pascadoktoral dan penulis pertama studi tersebut, melakukan percobaan pada tikus bebas kuman yang kekurangan bakteri usus. Hasil penelitian menunjukkan bahwa kitin mengaktifkan respon imun tanpa adanya bakteri.

“Kami pikir pencernaan kitin terutama bergantung pada kitinase inangnya,” kata Van Dyken. “Sel lambung mengubah keluaran enzimatiknya melalui proses yang kami sebut adaptasi. Namun yang mengejutkan adalah proses ini terjadi tanpa masukan mikroba, karena bakteri di saluran pencernaan juga merupakan sumber kitinase yang mendegradasi kitin.” Van Dyken mencatat bahwa pada tikus dengan bakteri usus, diet kitin mengubah komposisi bakteri di saluran pencernaan bagian bawah, menunjukkan bahwa bakteri usus juga beradaptasi dengan makanan yang mengandung kitin setelah keluar dari perut.

Tim peneliti menemukan bahwa dampak terbesar pada obesitas pada tikus terjadi ketika kitin mengaktifkan sistem kekebalan tubuh tetapi tidak dicerna. Tikus yang diberi makanan tinggi lemak juga diberi kitin. Beberapa tikus tidak memiliki kemampuan memproduksi kitinase untuk memecah kitin. Tikus yang mengonsumsi kitin tetapi tidak mampu memecahnya mengalami kenaikan berat badan paling sedikit, memiliki lemak tubuh paling rendah, dan tahan terhadap obesitas, dibandingkan tikus yang tidak mengonsumsi kitin dan tikus yang mengonsumsi kitin tetapi mampu memecahnya.

Baca Juga :  Tentara pendudukan Israel mengepung Rumah Sakit Amal pada hari ke-21

Jika tikus dapat memecah kitin, mereka masih memperoleh manfaat metabolik, namun mereka beradaptasi dengan memproduksi kitinase secara berlebihan untuk mengekstrak nutrisi dari kitin.

Van Dyken dan timnya selanjutnya berencana untuk menindaklanjuti temuan mereka pada manusia, dengan tujuan menentukan apakah kitin dapat ditambahkan ke dalam makanan manusia untuk membantu mengendalikan obesitas.

“Kami punya beberapa cara untuk menghambat kitinase lambung,” ujarnya. “Memasangkan pendekatan tersebut dengan makanan yang mengandung kitin mungkin memiliki manfaat metabolisme yang sangat nyata.”

Referensi: “Sirkuit kekebalan tipe 2 di perut mengontrol adaptasi mamalia terhadap pola makan kitin” oleh Do-Hyun Kim, Yilin Wang, Haerin Jung, Rachael L. Field, Xinya Zhang, Ta-Chiang Liu, Changqing Ma, James S. Fraser , Jonathan R. Brestoff dan Steven J. Van Dyken, 7 September 2023, Sains.
DOI: 10.1126/science.add5649

Penelitian ini didanai oleh Children's Discovery Institute, Barnes-Jewish Hospital Foundation, Rheumatic Disease Research Resource-Based Center, dan Institut Kesehatan Nasionaldan Dana Kesejahteraan Burroughs.



NewsRoom.id

Berita Terkait

Mengungkap Misteri Curah Hujan Dengan FY-3G, Mata Baru Bumi di Langit
Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam
Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141
Robert Kirkman Tampaknya Membunuh Impian Tim Invincible/Spider-Man
Petunjuk Penting untuk Sindrom Kelelahan Kronis Ditemukan dalam Studi Besar Baru
Sekretariat Kabinet Republik Indonesia | Menteri PANRB Jelaskan Skema Pemindahan ASN ke IKN
Kemitraan Dinamis Ini Mengubah Ritel Perhotelan Mewah
Dampak Cerah dari Bencana Eksoplanet

Berita Terkait

Selasa, 27 Februari 2024 - 07:25 WIB

Mengungkap Misteri Curah Hujan Dengan FY-3G, Mata Baru Bumi di Langit

Selasa, 27 Februari 2024 - 01:03 WIB

Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam

Minggu, 25 Februari 2024 - 00:37 WIB

Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141

Sabtu, 24 Februari 2024 - 22:58 WIB

Robert Kirkman Tampaknya Membunuh Impian Tim Invincible/Spider-Man

Jumat, 23 Februari 2024 - 00:06 WIB

Petunjuk Penting untuk Sindrom Kelelahan Kronis Ditemukan dalam Studi Besar Baru

Selasa, 20 Februari 2024 - 01:05 WIB

Kemitraan Dinamis Ini Mengubah Ritel Perhotelan Mewah

Selasa, 20 Februari 2024 - 00:34 WIB

Dampak Cerah dari Bencana Eksoplanet

Senin, 19 Februari 2024 - 23:31 WIB

Dampak terhadap Perdagangan Global, Ritel, dan Manufaktur

Berita Terbaru

Headline

Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam

Selasa, 27 Feb 2024 - 01:03 WIB

Headline

Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141

Minggu, 25 Feb 2024 - 00:37 WIB