(Wawancara Herald) Mengapa Guru Korea Berbicara Dalam Bahasa Inggris Tentang Realitas Sekolah?

- Redaksi

Minggu, 24 Desember 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Tidak lama setelah kematian seorang guru sekolah dasar berusia 23 tahun pada bulan Juli mengungkap hilangnya rasa hormat terhadap pendidik, sekelompok 30 guru sekolah dasar dan menengah berkumpul untuk menjelaskan realitas pengajaran di Korea Selatan.

Pada akhir Agustus, mereka membentuk grup “K-Teachers,” kependekan dari Guru Korea, untuk membuat dan mengunggah konten berbahasa Inggris tentang masalah pendidikan di Korea di Instagram dan YouTube. Di sana, mereka mengutarakan pendapatnya mengenai apa saja yang perlu diubah di lingkungan sekolah.

IKLAN

GULIR UNTUK MELANJUTKAN KONTEN

Berdasarkan undang-undang ketenagakerjaan saat ini, guru sekolah negeri – yang merupakan pegawai negeri sipil – tidak mempunyai hak untuk mengambil tindakan kolektif.

“Postingan kami di media sosial menargetkan outlet berita asing dan orang asing sehingga mereka dapat meliput berita dalam bahasa mereka sendiri, yang kami yakini dapat memicu tanggapan dari Majelis Nasional dan Kementerian Pendidikan karena media dalam negeri tidak dapat menarik perhatian mereka,” kata kelompok tersebut. dalam sebuah wawancara yang ditulis dengan The Korea Herald.

Organisasi tersebut mengatakan telah menghubungi koresponden asing, termasuk CNN – yang memiliki 36 kantor editorial dan lebih dari 1.100 afiliasi di seluruh dunia melalui CNN Newsource, dan BBC – yang beritanya menjangkau lebih dari 400 juta orang di seluruh dunia setiap minggunya.

Baca Juga :  8.800 tahanan Palestina di penjara Israel

Pada bulan September, salah satu guru memberikan wawancara bahasa Inggris dengan BBC mengenai hak-hak guru, menurut kelompok tersebut. Pada bulan Oktober, CNN menerbitkan artikel dengan topik yang sama.

“Tugas kami adalah mengungkap iklim pendidikan saat ini di Korea, tantangan yang dihadapi guru, seperti keluhan orang tua dan penanganan siswa nakal, serta menyerukan tindakan untuk menjamin hak-hak kami dengan terus mengunggah postingan Instagram dan berbicara dengan media asing,” dia dikatakan. ditambahkan.

Sejauh ini, grup tersebut telah mengunggah postingan yang membandingkan disiplin kelas di Korea dan negara lain, serta terjemahan liputan berita Korea. Sebuah postingan yang merangkum UU Pelecehan Anak telah dilihat lebih dari 10.000 kali, katanya. Dan hingga Desember, akun Instagram tersebut telah mengumpulkan lebih dari 2.000 pengikut.

Perlahan tapi pasti, kelompok ini yakin bahwa aktivitas mereka telah membawa perubahan kecil sejak saat itu.

Baca Juga :  Israel Gaza: 'Saya mengantar anak-anak saya melewati ledakan dan mayat yang membusuk'

Pada tanggal 21 September, komite pendidikan parlemen mengesahkan serangkaian revisi yang bertujuan memulihkan otoritas kelas guru pada sidang pleno.

Keempat revisi tersebut, yang juga dikenal sebagai “RUU Pemulihan Hak Guru,” bertujuan untuk memperkuat kriteria yang menyatakan bahwa guru bertanggung jawab atas kekerasan terhadap anak dan memberikan dasar bagi sekolah dan lembaga pendidikan untuk melindungi mereka dari keluhan orang tua yang memaksa dan siswa yang nakal.

Namun ketentuan kontroversial yang memperbolehkan guru meninggalkan catatan pelanggaran hak siswa selama kegiatan pendidikan tidak dimasukkan dalam proses musyawarah.

Undang-undang Kesejahteraan Anak, yang melarang pelecehan emosional terhadap anak-anak yang dapat merusak kesehatan mental dan perkembangan mereka, juga masih belum terselesaikan.

“Apa yang kami coba lakukan sekarang adalah menyerukan amandemen undang-undang yang memungkinkan (guru) mendisiplinkan siswanya atas kesalahan mereka. “Faktanya, disiplin yang baik adalah cara untuk melindungi hak-hak siswa dari teman-teman yang gaduh,” kata kelompok tersebut.

Di bawah tekanan permasalahan yang sudah lama melanda industri ini, banyak guru yang memutuskan untuk meninggalkan pekerjaan mereka, sehingga memperburuk kekurangan guru yang sudah serius, kata asosiasi tersebut.

Baca Juga :  Satgas OMB Seulawah Amankan Kunjungan Kaesang Pangarep ke Aceh

Sekitar 589 guru dengan pengalaman kurang dari lima tahun berhenti dari pekerjaannya dari Maret 2022 hingga April 2023, meningkat hampir dua kali lipat dari 303 pada tahun 2021, menurut data yang dirilis oleh Perwakilan Kwon Eun-hee dari Partai Kekuatan Rakyat yang berkuasa pada bulan Mei. Laporan palsu mengenai klaim kekerasan terhadap anak dan pengaduan yang dibuat oleh orang tua adalah alasan utamanya.

Sebanyak 1.133 guru telah menjadi korban pelecehan tersebut antara tahun 2018 dan 2022, menurut data yang dirilis Kementerian Pendidikan pada bulan Juli. Selain itu, jumlah kasus siswa yang melanggar hak guru di ruang kelas yang dilaporkan melebihi 2.000 kasus pada tahun lalu.

Negara ini perlu memberikan perhatian lebih dan melakukan upaya untuk menormalisasi pendidikan publik demi kepentingan guru dan siswa, kata kelompok tersebut.

“Meskipun keadaannya sulit, kami berupaya menciptakan lingkungan belajar di mana para pendidik dapat memprioritaskan pengajaran siswanya dibandingkan menghadapi orang tua yang menuduh guru melakukan tindakan yang merugikan anak-anaknya,” ujarnya.



NewsRoom.id

Berita Terkait

Mengungkap Misteri Curah Hujan Dengan FY-3G, Mata Baru Bumi di Langit
Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam
Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141
Robert Kirkman Tampaknya Membunuh Impian Tim Invincible/Spider-Man
Petunjuk Penting untuk Sindrom Kelelahan Kronis Ditemukan dalam Studi Besar Baru
Sekretariat Kabinet Republik Indonesia | Menteri PANRB Jelaskan Skema Pemindahan ASN ke IKN
Kemitraan Dinamis Ini Mengubah Ritel Perhotelan Mewah
Dampak Cerah dari Bencana Eksoplanet

Berita Terkait

Selasa, 27 Februari 2024 - 07:25 WIB

Mengungkap Misteri Curah Hujan Dengan FY-3G, Mata Baru Bumi di Langit

Selasa, 27 Februari 2024 - 01:03 WIB

Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam

Minggu, 25 Februari 2024 - 00:37 WIB

Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141

Sabtu, 24 Februari 2024 - 22:58 WIB

Robert Kirkman Tampaknya Membunuh Impian Tim Invincible/Spider-Man

Jumat, 23 Februari 2024 - 00:06 WIB

Petunjuk Penting untuk Sindrom Kelelahan Kronis Ditemukan dalam Studi Besar Baru

Selasa, 20 Februari 2024 - 01:05 WIB

Kemitraan Dinamis Ini Mengubah Ritel Perhotelan Mewah

Selasa, 20 Februari 2024 - 00:34 WIB

Dampak Cerah dari Bencana Eksoplanet

Senin, 19 Februari 2024 - 23:31 WIB

Dampak terhadap Perdagangan Global, Ritel, dan Manufaktur

Berita Terbaru

Headline

Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam

Selasa, 27 Feb 2024 - 01:03 WIB

Headline

Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141

Minggu, 25 Feb 2024 - 00:37 WIB