WHO dan UNICEF menyebut krisis kelaparan di Gaza sebagai bencana besar.

- Redaksi

Minggu, 24 Desember 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

YERUSALEM YANG DITEMUKAN, (PIC)

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah memperingatkan bahwa orang-orang di Gaza menjual harta benda mereka untuk mendapatkan makanan, sementara Dana Anak-anak PBB (UNICEF) mengatakan bahwa lebih dari 80 persen anak-anak Gaza “menderita kemiskinan pangan yang parah.”

IKLAN

GULIR UNTUK MELANJUTKAN KONTEN

Direktur Jenderal WHO Tedros Ghebreyesus mengatakan dalam sebuah postingan di akun X-nya bahwa “kelaparan sedang terjadi dan kelaparan terjadi di Gaza.”

“Orang-orang menghadapi kelaparan dan menjual harta benda mereka untuk ditukar dengan makanan. Orang tua kelaparan agar anak-anaknya bisa makan. “Ini adalah bencana besar bagi kesehatan masyarakat di seluruh Jalur Gaza,” kata Ghebreyesus.

“Empat dari lima rumah tangga di Gaza utara dan separuh rumah tangga pengungsi di Gaza selatan tidak makan sepanjang hari dan malam. “Ini sangat memilukan,” kata ketua WHO itu.

“Konflik yang berkepanjangan ini menghalangi akses terhadap makanan dan bantuan kemanusiaan lain yang sangat dibutuhkan untuk menyelamatkan jiwa. Pengungsi berkerumun di tempat penampungan di tengah kondisi musim dingin yang keras, yang tentunya akan meningkatkan penyebaran penyakit. “Anak-anak, ibu hamil dan menyusui, serta lansia merupakan kelompok yang paling berisiko,” imbuhnya.

Baca Juga :  IOF membunuh pemuda Palestina di Qalqilya

UNICEF pada hari Jumat memperingatkan bahwa kerawanan pangan akut menempatkan semua anak balita di Jalur Gaza (335.000 anak) berisiko tinggi mengalami kekurangan gizi parah dan kematian yang dapat dicegah.

“Kemarin, Klasifikasi Fase Ketahanan Pangan Terpadu (IPC) memperingatkan dunia akan sangat tingginya risiko kelaparan di Jalur Gaza, yang semakin meningkat setiap harinya jika situasi terus berlanjut. “Secara khusus, laporan IPC mengatakan setidaknya satu dari empat rumah tangga di Jalur Gaza, atau lebih dari setengah juta orang, menghadapi tingkat kerawanan pangan akut yang sangat parah, yang merupakan tingkat peringatan tertinggi,” kata UNICEF dalam sebuah pernyataan. .

“Bencana yang sepenuhnya disebabkan oleh manusia, dapat diprediksi dan dicegah ini berarti bahwa anak-anak dan keluarga di Jalur Gaza kini menghadapi kekerasan dari udara, dan perampasan dari darat – dan hal terburuk masih akan terjadi,” tambah UNICEF.

“Laporan tersebut juga mengatakan bahwa hampir 1,2 juta orang mengalami kerawanan pangan akut pada tingkat darurat dan mengakui bahwa ambang batas kelaparan untuk kerawanan pangan akut telah terlampaui. Singkatnya, ini berarti bagi banyak keluarga di Gaza, ancaman kematian akibat kelaparan telah menjadi kenyataan.”

Baca Juga :  Studi Alergi Membalikkan Hipotesis Kebersihan

“Temuan ini menyiratkan bahwa semua anak balita di Jalur Gaza – sebanyak 335.000 – berisiko tinggi mengalami kekurangan gizi parah dan kematian yang dapat dicegah karena risiko kelaparan terus meningkat. UNICEF memperkirakan bahwa dalam beberapa minggu mendatang, setidaknya 10.000 anak di bawah usia lima tahun akan menderita malnutrisi yang paling mengancam jiwa, yang dikenal dengan wasting parah, dan memerlukan makanan terapeutik.”

“Risiko yang tidak dapat diterima ini terjadi pada saat sistem pangan dan kesehatan di Jalur Gaza menghadapi kehancuran total. Lebih dari 80 persen anak-anak mengalami kemiskinan pangan yang parah, dan lebih dari dua pertiga rumah sakit tidak lagi berfungsi karena kekurangan bahan bakar, air, dan pasokan medis penting atau karena rumah sakit mengalami kerusakan parah akibat serangan.”

UNICEF, khususnya, menyatakan keprihatinannya terhadap gizi lebih dari 155.000 wanita hamil dan ibu menyusui, serta lebih dari 135.000 anak di bawah usia dua tahun, mengingat kebutuhan nutrisi khusus mereka, yang diperburuk oleh stres dan trauma.

Baca Juga :  Kapolres Bintan Paparkan Kesuksesan Polres Bintan Tahun 2023 - NewsRoom.id

Namun, kata UNICEF, berdasarkan laporan IPC, kondisi tersebut tidak perlu terus berlanjut. “Peringatan kemarin bahwa kelaparan dalam beberapa minggu dan bulan mendatang masih bisa dihindari. Tapi kita harus bertindak sekarang.”

“Kita memerlukan gencatan senjata kemanusiaan segera dan jangka panjang agar para pelaku kemanusiaan dapat mendukung penguatan dan pemulihan layanan penting di Jalur Gaza, sehingga anak-anak yang rentan dapat memenuhi kebutuhan dasar nutrisi dan kesehatan mereka. Hal ini mencakup penyediaan susu bayi, makanan dan suplemen gizi, dan makanan terapeutik siap pakai untuk pencegahan dini, deteksi dan pengobatan malnutrisi parah, serta air, pasokan medis dan bahan bakar, dan dimulainya kembali lalu lintas komersial.”

UNICEF mengakhiri pernyataannya dengan menyerukan pemulihan “infrastruktur penting, termasuk rumah sakit, sehingga anak-anak, wanita hamil, dan pasien yang terluka dapat dengan aman mengakses pengobatan dan perawatan yang menyelamatkan jiwa.”



NewsRoom.id

Berita Terkait

Mengungkap Misteri Curah Hujan Dengan FY-3G, Mata Baru Bumi di Langit
Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam
Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141
Robert Kirkman Tampaknya Membunuh Impian Tim Invincible/Spider-Man
Petunjuk Penting untuk Sindrom Kelelahan Kronis Ditemukan dalam Studi Besar Baru
Sekretariat Kabinet Republik Indonesia | Menteri PANRB Jelaskan Skema Pemindahan ASN ke IKN
Kemitraan Dinamis Ini Mengubah Ritel Perhotelan Mewah
Dampak Cerah dari Bencana Eksoplanet

Berita Terkait

Selasa, 27 Februari 2024 - 07:25 WIB

Mengungkap Misteri Curah Hujan Dengan FY-3G, Mata Baru Bumi di Langit

Selasa, 27 Februari 2024 - 01:03 WIB

Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam

Minggu, 25 Februari 2024 - 00:37 WIB

Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141

Sabtu, 24 Februari 2024 - 22:58 WIB

Robert Kirkman Tampaknya Membunuh Impian Tim Invincible/Spider-Man

Jumat, 23 Februari 2024 - 00:06 WIB

Petunjuk Penting untuk Sindrom Kelelahan Kronis Ditemukan dalam Studi Besar Baru

Selasa, 20 Februari 2024 - 01:05 WIB

Kemitraan Dinamis Ini Mengubah Ritel Perhotelan Mewah

Selasa, 20 Februari 2024 - 00:34 WIB

Dampak Cerah dari Bencana Eksoplanet

Senin, 19 Februari 2024 - 23:31 WIB

Dampak terhadap Perdagangan Global, Ritel, dan Manufaktur

Berita Terbaru

Headline

Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam

Selasa, 27 Feb 2024 - 01:03 WIB

Headline

Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141

Minggu, 25 Feb 2024 - 00:37 WIB