Melindungi Katak Panah Racun Dari Racunnya Sendiri

- Redaksi

Selasa, 26 Desember 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Para ilmuwan menemukan protein 'spons racun' pada katak panah beracun yang menyimpan alkaloid berbahaya dengan aman, menawarkan pendekatan baru yang potensial untuk mengobati keracunan pada manusia. (Konsep artis.) Kredit: SciTechDaily.com

Protein yang baru diidentifikasi membantu katak panah beracun mengumpulkan dan menyimpan racun kuat di kulit mereka yang digunakan untuk pertahanan diri melawan predator.

IKLAN

GULIR UNTUK MELANJUTKAN KONTEN

Para ilmuwan telah mengidentifikasi protein yang membantu katak panah beracun mengumpulkan racun dengan aman, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada 19 Desember di jurnal tersebut. hidup.

Temuan ini memecahkan misteri ilmiah yang sudah lama ada dan mungkin menyarankan strategi terapi potensial untuk mengobati manusia yang keracunan molekul serupa.

Alkaloid: Dari Kopi hingga Kulit Katak

Senyawa alkaloid, seperti kafein, membuat kopi, teh, dan coklat nikmat dan nikmat dikonsumsi, namun bisa berbahaya jika dikonsumsi dalam jumlah banyak. Pada manusia, hati dapat dengan aman memetabolisme sejumlah kecil senyawa ini. Katak panah beracun berukuran kecil mengonsumsi lebih banyak alkaloid beracun dalam makanannya, namun alih-alih memecah racun, mereka malah menumpuk alkaloid di kulitnya sebagai mekanisme pertahanan melawan predator.

Baca Juga :  Miliki Sabu 12,62 Gram, Pemuda Asal Pangkalpinang Ditangkap Polsek Babel

“Sudah lama menjadi misteri bagaimana katak panah beracun dapat mengangkut alkaloid yang sangat beracun ke seluruh tubuhnya tanpa meracuni dirinya sendiri,” kata penulis utama Aurora Alvarez-Buylla, seorang mahasiswa PhD di Departemen Biologi di Universitas Stanford di California, AS. “Kami bertujuan untuk menjawab pertanyaan ini dengan mencari protein yang mungkin mengikat dan mengangkut alkaloid dengan aman dalam darah katak beracun.”

Katak Panah Racun Diablito (Oophaga Sylvatica)

Katak panah racun Diablito, Oophaga sylvatica, berasal dari Kolombia dan Ekuador. Kredit: Marie-Therese Fischer (CC BY 4.0)

Mengungkap Rahasia Katak

Alvarez-Buylla dan rekan-rekannya menggunakan senyawa yang mirip dengan alkaloid racun katak sebagai semacam 'kail pancing molekuler' untuk menarik dan mengikat protein dalam sampel darah yang diambil dari racun katak Diablito. Senyawa mirip alkaloid ini direkayasa secara biologis agar bersinar di bawah cahaya neon, sehingga memungkinkan tim untuk melihat protein saat mereka terikat pada umpan ini.

Baca Juga :  Bagaimana Primata Awal Membuka Jalan bagi Kecintaan Kita pada Gula

Selanjutnya, mereka memisahkan protein untuk melihat bagaimana masing-masing protein berinteraksi dengan alkaloid dalam larutan. Mereka menemukan bahwa protein yang disebut alkaloid binding globulin (ABG) bertindak seperti 'spons racun' yang mengumpulkan alkaloid. Mereka juga mengidentifikasi bagaimana protein berikatan dengan alkaloid dengan menguji secara sistematis bagian protein mana yang diperlukan agar berhasil mengikatnya.

Implikasi Manusia dan Penelitian Masa Depan

“Cara ABG mengikat alkaloid mirip dengan cara protein yang mengangkut hormon dalam darah manusia mengikat targetnya,” jelas Alvarez-Buylla. “Penemuan ini mungkin menunjukkan bahwa protein penanganan hormon pada katak telah mengembangkan kemampuan untuk mengelola racun alkaloid.”

Baca Juga :  Temuan Menjanjikan – Ilmuwan Berhasil Menghidupkan Kembali Fungsi Otak yang Hilang Setelah Stroke

Para penulis mengatakan kesamaan dengan protein pengangkut hormon manusia dapat memberikan titik awal bagi para ilmuwan untuk mencoba dan merekayasa protein manusia yang dapat 'menyerap' racun. “Jika upaya ini berhasil, hal ini dapat menawarkan cara baru untuk mengobati jenis keracunan tertentu,” kata penulis senior Lauren O'Connell, Asisten Profesor di Departemen Biologi, dan anggota Wu Tsai Neurosciences Institute, di Universitas Stanford. .

“Di luar potensi relevansi medis, kami telah mencapai pemahaman molekuler tentang bagian mendasar dari biologi racun katak, yang akan penting untuk penelitian masa depan mengenai keanekaragaman hayati dan evolusi pertahanan kimia di alam,” O'Connell menyimpulkan.

Referensi: “Pengikatan dan sekuestrasi alkaloid racun katak oleh a plasma globulin” oleh Aurora Alvarez-Buylla, Marie-Therese Fischer, Maria Dolores Moya Boy, Alexandra E Rangel, Elicio E Tapia, Julia T Tanzo, H Tom Soh, Luis A Coloma, Jonathan Z Long dan Lauren A O'Connell, 19 Desember 2023, hidup.
DOI: doi:10.7554/eLife.85096

Pendanaan: National Science Foundation, New York Stem Cell Foundation, National Science Foundation Graduate Research Fellowship Program, Howard Hughes Medical Institute, Fundación Alfonso Martín Escudero, Wu Tsai Human Performance Alliance.



NewsRoom.id

Berita Terkait

Mengungkap Misteri Curah Hujan Dengan FY-3G, Mata Baru Bumi di Langit
Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam
Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141
Robert Kirkman Tampaknya Membunuh Impian Tim Invincible/Spider-Man
Petunjuk Penting untuk Sindrom Kelelahan Kronis Ditemukan dalam Studi Besar Baru
Sekretariat Kabinet Republik Indonesia | Menteri PANRB Jelaskan Skema Pemindahan ASN ke IKN
Kemitraan Dinamis Ini Mengubah Ritel Perhotelan Mewah
Dampak Cerah dari Bencana Eksoplanet

Berita Terkait

Selasa, 27 Februari 2024 - 07:25 WIB

Mengungkap Misteri Curah Hujan Dengan FY-3G, Mata Baru Bumi di Langit

Selasa, 27 Februari 2024 - 01:03 WIB

Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam

Minggu, 25 Februari 2024 - 00:37 WIB

Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141

Sabtu, 24 Februari 2024 - 22:58 WIB

Robert Kirkman Tampaknya Membunuh Impian Tim Invincible/Spider-Man

Jumat, 23 Februari 2024 - 00:06 WIB

Petunjuk Penting untuk Sindrom Kelelahan Kronis Ditemukan dalam Studi Besar Baru

Selasa, 20 Februari 2024 - 01:05 WIB

Kemitraan Dinamis Ini Mengubah Ritel Perhotelan Mewah

Selasa, 20 Februari 2024 - 00:34 WIB

Dampak Cerah dari Bencana Eksoplanet

Senin, 19 Februari 2024 - 23:31 WIB

Dampak terhadap Perdagangan Global, Ritel, dan Manufaktur

Berita Terbaru

Headline

Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam

Selasa, 27 Feb 2024 - 01:03 WIB

Headline

Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141

Minggu, 25 Feb 2024 - 00:37 WIB