Bagaimana Merek Mewah Memanfaatkan Blockchain dan AI Untuk Dampak Bisnis

- Redaksi

Senin, 12 Februari 2024

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Terkait blockchain, merek-merek mewah mulai dari jam tangan hingga perhiasan dan barang-barang kulit menggandakan kegunaannya, memanfaatkan teknologi untuk memberikan dampak nyata pada bisnis mereka.

Salah satu penyedia solusi tersebut adalah fintech mewah Vaultik. Platform ini menggabungkan Paspor Produk Digital dengan sertifikat kepemilikan dan asuransi on-chain (umumnya terhadap pencurian, kehilangan, dan kerusakan)—mengikat kepemilikan dan keaslian melalui kepemilikan. otentikasi tiga faktor.

Ini beroperasi baik secara langsung dan melalui protokol blockchain termasuk Hedera yang berbasis di Swiss. Bekerja sama dengan perusahaan insurtech Avata, perusahaan ini menyediakan sertifikat kepemilikan dan perlindungan asuransi terintegrasi di tingkat B2B dan B2C. Premi dibayar oleh merek mitra dan bukan oleh pembeli dengan biaya 'suka untuk suka' atau kredit toko yang lebih hemat biaya menggantikan pembayaran tradisional. Ini mewakili “aliran pendapatan baru bagi merek,” kata salah satu pendiri Vaultik dan alumni Meta Pietro Novelli dari pengaturan loop tertutup.

Korelasi on-chain antara kepemilikan dan asuransi menghasilkan “peningkatan loyalitas pelanggan dan peningkatan retensi pelanggan seiring dengan akuisisi pelanggan baru,” kata Novelli. “Ketika kepemilikan dialihkan di pasar sekunder, polis asuransi juga ikut berpindah.”

Mengikuti bukti konsep dengan perusahaan mewah seperti Burberry, Vaultik telah mengumumkan gelombang pertama kemitraan kliennya yang mencakup vertikal jam tangan mewah, batu permata dan perhiasan berkualitas, barang-barang kulit, dan bahkan furnitur, dengan fokus pada pasar primer dan sekunder—yang terakhir memanfaatkan kecerdasan buatan (AI)

Meskipun pada tahun 2024 akan ada pengumuman setidaknya satu pemain fesyen global yang besar, proyek pertama yang akan membuahkan hasil adalah proyek skala kecil hingga menengah.

“Mereka lebih agile dalam penerapannya,” kata Novelli Forbes. “Merekalah yang berpindah agama dengan sangat cepat karena saya dapat berbicara langsung dengan CEO perusahaan.” Dia menambahkan bahwa ini juga merupakan cara yang baik untuk menunjukkan bahwa teknologi dapat berkembang.

Untuk memaksimalkan dampak bisnis dan mengatasi beberapa tantangan terbesar dalam industri ini, area fokus utama adalah pencurian dan pemalsuan, serta ketertelusuran, transparansi, dan keberlanjutan.

Jam Tangan Mewah

Kasus penggunaan penting teknologi Vaultik adalah pasar jam tangan mewah. Perusahaan ini bermitra dengan startup yang berbasis di London, NIX Time, yang mengkustomisasi jam tangan dari merek-merek mewah ternama seperti Rolex—menghilangkan detail pada pelat jam atau membuat kerangka mekanisme interior.

Untuk NIX, Vaultik mendukung Paspor Produk Digital dengan asuransi terintegrasi. Paspor tersebut juga mencantumkan nomor seri asli setiap jam tangan beserta otentikasi melalui dealer resmi di London tempat jam tangan tersebut berasal, ditambah garansi tambahan.

Menurut pendiri NIX Jess O'Brien, teknologi ini mengatasi tantangan besar yang dihadapi klien—meluasnya epidemi pencurian jam tangan mewah di kota-kota besar. Novelli sendiri menjadi korban tahun lalu dan mengungkapkan di podcast Tech Powered Luxury milik Ashley McDonnell bahwa pengalaman tersebut mendorongnya untuk memasukkan elemen asuransi ke dalam produknya.

Jurnalis BBC Tir Dhondy baru-baru ini membuat film dokumenter tersebut Berburu Rolex Ripper mengungkap modus operandi geng terorganisir di London di mana, menurut data yang dikumpulkan oleh The Watch Register dan dibagikan kepada Dhondy, jam tangan senilai lebih dari $63 juta dicuri pada tahun 2022 dengan 3190 dilaporkan dicuri dalam enam bulan pertama tahun 2023.

Dhondy berharap filmnya dapat meningkatkan kesadaran mengenai isu ini. “Selalu ada risiko jika Anda memakai jam tangan mahal saat berjalan di jalan,” ujarnya Forbes“jadi jika Anda memiliki jam tangan mahal, Anda bisa lebih waspada.”

O'Brien setuju. “Seringkali orang terlalu takut untuk memakai barang-barang mereka yang lebih mahal dan akhirnya keluar rumah dengan memakai jam tangan Apple,” ujarnya Forbes. “Proses yang terlibat dalam polis asuransi tradisional bisa sangat kuno, namun karena polis ini dapat didukung dan ditingkatkan oleh teknologi seperti blockchain, hal ini memberikan klien kami kesempatan untuk menggunakan dan menikmati produk mereka.”

Di masa depan, O'Brien sedang mempertimbangkan untuk mengembangkan kemitraan dengan Vaultik, meningkatkan pengalaman klien melalui NFT agar “lebih menarik.”

Pasar Sekunder

Blockchain memiliki implikasi yang signifikan dalam hal pasar sekunder dan Vaultik telah membangun algoritme bertenaga AI yang memengaruhi penilaian aset mewah secara real-time untuk dijual kembali.

Perusahaan memasuki pasar sekunder dengan memberikan sertifikat kepemilikan dan keaslian toko konsinyasi mewah di pusat kota London, Luxe Dressing. Fitur-fitur ini mengintegrasikan asuransi anti kerusakan dengan perbaikan yang dilakukan oleh mitra spesialis.

“Kami percaya bahwa kemewahan tidak lekang oleh waktu,” kata Leina Kaddouri, pengusaha Perancis dan pendiri Luxe Dressing Forbesmenambahkan bahwa kemitraan ini mewakili “sebuah evolusi kemewahan di mana keanggunan bertemu dengan inovasi.”

Dengan mengintegrasikan teknologi ke dalam model bisnisnya, ia mampu memberikan “pengalaman tak tertandingi dalam bidang konsinyasi,” katanya, “yang mendasari setiap penemuan unik dalam koleksi kami dengan janji keaslian digital.”

Perhiasan bagus

Transparansi asal sangat penting dalam hal perhiasan.

Toko perhiasan veteran Amedeo Scognamiglio merilis koleksi NFT yang terjual habis dengan Exclusible pada tahun 2022 mengubah akting cemerlang merek tersebut menjadi koleksi digital. Dia kini juga bermitra dengan Vaultik untuk Paspor Produk Digital dan asuransi untuk merek Amedeo dan merek perhiasan mewahnya Faraone Mennella. Rihanna dan Jennifer Lopez keduanya adalah penggemar.

Kemitraan ini menjawab kebutuhan untuk menjamin asal dan kualitas karya, katanya Forbes—”kemampuan untuk memantau seluruh siklus hidup perhiasan kami sehingga integritas dan orisinalitasnya tidak diragukan lagi.” Baginya, elemen asuransi yang diintegrasikan ke dalam paspor produk digital mewakili “sebuah gamechanger yang nyata.”

Sedangkan untuk elemen blockchain, ia menawarkan jaminan keamanan baru untuk klien internasional kaya dari merek tersebut, tambahnya. “Ini selalu mencatat keaslian produk kami baik untuk pasar perdana maupun saat dijual kembali.”

Furnitur dan Barang Kulit

Furnitur desainer Italia dan merek pelapis khusus Superevo bekerja dengan bahan Polimex yang dipatenkan— dikembangkan sendiri. Superevo menggunakan teknologi Vaultik untuk mendokumentasikan siklus hidup produknya di blockchain, untuk meningkatkan transparansi dan meyakinkan pelanggan tentang asal-usul dan keunikan produk.

Informasi tersebut dapat diakses melalui chip NFC, sedangkan sertifikat elektronik juga akan mencakup asuransi pada produk tertentu. Begitu pula dengan pakaian berbahan kulit yang berwawasan lingkungan, Ghisò. Merek butik yang langsung ke konsumen ini mendapatkan semua bahannya dalam radius 8 km dari pabriknya di wilayah Tuscan, Italia.

Ekosistem yang Lebih Luas

Tentu saja, platform blockchain lain yang lebih mapan sudah beroperasi di area ini—yang paling produktif adalah Konsorsium Aura Blockchain dan Protokol Arianee.

Namun, menurut Novelli, komponen asuransi terintegrasi Vaultik menjadi pembeda yang signifikan, sehingga ia melihat platform tersebut sebagai mitra potensial dan bukan pesaing. “Kita semua dapat memainkan peran kita dalam ekosistem yang lebih luas,” katanya.

LEBIH DARI FORBESPlatform Web3 Menawarkan Paspor Digital Dengan Komponen Asuransi yang Mengubah Permainan untuk Melindungi Barang Mewah

NewsRoom.id

Baca Juga :  26 Laporan Masyarakat Diterima Polda Bengkulu dan Polda Selama 24 Jam pada 10 Januari 2024

Berita Terkait

Mengungkap Misteri Curah Hujan Dengan FY-3G, Mata Baru Bumi di Langit
Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam
Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141
Robert Kirkman Tampaknya Membunuh Impian Tim Invincible/Spider-Man
Petunjuk Penting untuk Sindrom Kelelahan Kronis Ditemukan dalam Studi Besar Baru
Sekretariat Kabinet Republik Indonesia | Menteri PANRB Jelaskan Skema Pemindahan ASN ke IKN
Kemitraan Dinamis Ini Mengubah Ritel Perhotelan Mewah
Dampak Cerah dari Bencana Eksoplanet

Berita Terkait

Selasa, 27 Februari 2024 - 07:25 WIB

Mengungkap Misteri Curah Hujan Dengan FY-3G, Mata Baru Bumi di Langit

Selasa, 27 Februari 2024 - 01:03 WIB

Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam

Minggu, 25 Februari 2024 - 00:37 WIB

Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141

Sabtu, 24 Februari 2024 - 22:58 WIB

Robert Kirkman Tampaknya Membunuh Impian Tim Invincible/Spider-Man

Jumat, 23 Februari 2024 - 00:06 WIB

Petunjuk Penting untuk Sindrom Kelelahan Kronis Ditemukan dalam Studi Besar Baru

Selasa, 20 Februari 2024 - 01:05 WIB

Kemitraan Dinamis Ini Mengubah Ritel Perhotelan Mewah

Selasa, 20 Februari 2024 - 00:34 WIB

Dampak Cerah dari Bencana Eksoplanet

Senin, 19 Februari 2024 - 23:31 WIB

Dampak terhadap Perdagangan Global, Ritel, dan Manufaktur

Berita Terbaru

Headline

Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam

Selasa, 27 Feb 2024 - 01:03 WIB

Headline

Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141

Minggu, 25 Feb 2024 - 00:37 WIB