Latihan Pernapasan Sederhana Dapat Meringankan Gejala Long COVID

- Redaksi

Senin, 12 Februari 2024

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Sebuah studi baru menemukan bahwa latihan pernapasan resonansi, yang dibantu oleh aplikasi ponsel, dapat meringankan gejala Long Covid secara signifikan. Latihan tersebut, dengan fokus pada variabilitas detak jantung, menghasilkan perbaikan pada gejala, kualitas tidur, dan fungsi fisik, sehingga menyarankan pilihan pengobatan yang sederhana dan efektif untuk penderita Long Covid.

Penelitian baru menunjukkan bahwa melakukan latihan pernapasan sederhana dua kali sehari dengan bantuan aplikasi ponsel dapat meringankan gejala Long Covid.

Pernapasan resonansi, yang terdiri dari inhalasi empat detik dan pernafasan enam detik melalui hidung yang diulang selama 10 menit, secara signifikan memperbaiki gejala di antara 13 pasien Long Covid dalam sebuah penelitian di Universitas Leeds.

Peserta menggunakan aplikasi variabilitas detak jantung gratis di ponsel mereka, yang memberikan panduan pernapasan yang memungkinkan mereka melacak efek dari teknik tersebut. Mereka memantau efeknya menggunakan monitor detak jantung di tali dada sambil menyelesaikan latihan pernapasan. Data dari penelitian ini, dikombinasikan dengan data detak jantung dari jam tangan pintar yang dipakai selama penelitian, digunakan untuk menganalisis kemajuan.

Hasil Positif dari Penelitian ini

Setelah intervensi empat minggu, peserta melaporkan penurunan gejala, tidur lebih nyenyak, dan peningkatan fungsi fisik.

Baca Juga :  Mengakali Pulpen Pendeteksi Uang Palsu Dengan Smart Chemistry (Video)

Penelitian ini dipimpin oleh Dr. Manoj Sivan, Associate Professor dan Konsultan Kedokteran Rehabilitasi di Fakultas Kedokteran Universitas Leeds, dan pemimpin penelitian untuk layanan Long Covid di Leeds Community Healthcare Trust.

Dia berkata: “Covid-19 yang berkepanjangan bisa sangat melemahkan, dan jutaan pasien di seluruh dunia akan mengalami gangguan besar dalam pekerjaan, peran sosial dan pengasuhan, serta partisipasi dalam masyarakat.

“Mengembangkan pengobatan baru untuk membantu pasien ini sangatlah penting. Penelitian kami menunjukkan bahwa pernapasan resonansi adalah teknik yang mudah dan efektif yang dapat memperbaiki gejala secara signifikan. Hal ini memerlukan sedikit intervensi medis, dan teknologinya terjangkau. Masukan yang kami terima dari pasien sangat positif.”

Variabilitas Denyut Jantung dan Perannya

Para peserta bertujuan untuk meningkatkan variabilitas detak jantung mereka melalui aplikasi telepon sambil melakukan latihan pernapasan. Variabilitas detak jantung adalah variasi waktu antara setiap detak jantung. Detak jantung yang sangat bervariasi biasanya berarti tubuh Anda dapat beradaptasi dengan berbagai jenis perubahan dan mengelola stres dengan lebih baik. Keadaan seperti itu mengarah pada pengaturan proses otomatis tubuh yang lebih baik seperti tekanan darah dan pernapasan.

Baca Juga :  Pendekatan Baru Sangat Meningkatkan Terapi Sel T Kanker

Variabilitas detak jantung yang tinggi diyakini mencerminkan keadaan istirahat dan pemulihan, sedangkan variabilitas detak jantung yang rendah dikaitkan dengan keadaan 'lawan atau lari' dan terlihat pada orang dengan kecemasan, nyeri, dan kelelahan.

Melacak HRV bersamaan dengan teknik pernapasan dikenal sebagai Heart Rate Variability Biofeedback (HRV-B). Penelitian sebelumnya tentang HRV-B untuk kondisi kronis lainnya seperti asma, depresi, fibromyalgia, dan stres pasca-trauma menunjukkan bahwa frekuensi pernapasan optimal untuk memperbaiki gejala rata-rata antara 5,5 dan enam napas per menit, yang dikenal sebagai pernapasan resonansi. HRV-B membantu memulihkan keseimbangan otonom melalui aktivasi sistem saraf parasimpatis, yang menstabilkan detak jantung dan tekanan darah.

Temuan Penting dan Umpan Balik Pasien

Penelitian yang pertama kali menguji HRV-B pada Long Covid ini memantau gejala peserta menggunakan beberapa skor termasuk COVID 19 Skala Rehabilitasi Yorkshire (C19YRS), yang dikembangkan oleh tim peneliti yang sama dan sekarang digunakan di seluruh NHS Inggris.

Hasil C19YRS menunjukkan rata-rata:

  • Pengurangan enam poin dalam tingkat keparahan gejala dari kemungkinan 30 poin
  • Pengurangan dua poin pada disabilitas fungsional dari kemungkinan 15 poin
  • Peningkatan kesehatan global sebesar satu poin dari kemungkinan 10 poin
Baca Juga :  Bagaimana Baterai Sodium-Ion Mengubah Permainan

Ada juga peningkatan 10 poin pada VAS EQ-5D-5L (ukuran kualitas hidup) dan peningkatan skor gejala otonom. Data jam tangan pintar menunjukkan peningkatan variabilitas detak jantung pasien secara keseluruhan yang tercatat sepanjang hari.

Pasien juga memberikan umpan balik mengenai efek teknik ini terhadap gejala mereka di akhir percobaan. Pasien mengatakan mereka akan terus berolahraga, dan intervensi tersebut membantu meningkatkan kualitas tidur, tingkat stres, dan meningkatkan energi untuk aktivitas sehari-hari.

Long Covid menyebabkan disfungsi sistem saraf otonom yang dikenal dengan disautonomia. Gejalanya antara lain kelelahan, sesak napas, jantung berdebar-debar, pusing, nyeri, dan kabut otak.

PERSETUJUAN TBC Dr Joanna Corrado, spesialis pelatihan dan peneliti klinis di Leeds Medical School, mengatakan: “Penelitian kami memberikan bukti lebih lanjut tentang Long Covid dan menyoroti adanya disautonomia dalam kondisi tersebut. Hal ini juga menunjukkan kelayakan intervensi sederhana yang mungkin berguna dalam pengelolaannya.”

Penelitian lebih lanjut kini diperlukan untuk menguji teknik ini pada skala yang lebih besar dan terhadap kelompok kontrol.

Referensi: “Biofeedback Variabilitas Denyut Jantung untuk Disautonomia COVID Panjang (HEARTLOC): Hasil Studi Kelayakan” oleh Joanna Corrado, Nafi Iftekhar, Stephen Halpin, Mengyao Li, Rachel Tarrant, Jennifer Grimaldi, Alexander Simms, Rory J O'Connor, Alex Casson dan Manoj Sivan, 27 Januari 2024, Kemajuan dalam Ilmu dan Praktek Rehabilitasi.
DOI: 10.1177/27536351241227261



NewsRoom.id

Berita Terkait

Mengungkap Misteri Curah Hujan Dengan FY-3G, Mata Baru Bumi di Langit
Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam
Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141
Robert Kirkman Tampaknya Membunuh Impian Tim Invincible/Spider-Man
Petunjuk Penting untuk Sindrom Kelelahan Kronis Ditemukan dalam Studi Besar Baru
Sekretariat Kabinet Republik Indonesia | Menteri PANRB Jelaskan Skema Pemindahan ASN ke IKN
Kemitraan Dinamis Ini Mengubah Ritel Perhotelan Mewah
Dampak Cerah dari Bencana Eksoplanet

Berita Terkait

Selasa, 27 Februari 2024 - 07:25 WIB

Mengungkap Misteri Curah Hujan Dengan FY-3G, Mata Baru Bumi di Langit

Selasa, 27 Februari 2024 - 01:03 WIB

Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam

Minggu, 25 Februari 2024 - 00:37 WIB

Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141

Sabtu, 24 Februari 2024 - 22:58 WIB

Robert Kirkman Tampaknya Membunuh Impian Tim Invincible/Spider-Man

Jumat, 23 Februari 2024 - 00:06 WIB

Petunjuk Penting untuk Sindrom Kelelahan Kronis Ditemukan dalam Studi Besar Baru

Selasa, 20 Februari 2024 - 01:05 WIB

Kemitraan Dinamis Ini Mengubah Ritel Perhotelan Mewah

Selasa, 20 Februari 2024 - 00:34 WIB

Dampak Cerah dari Bencana Eksoplanet

Senin, 19 Februari 2024 - 23:31 WIB

Dampak terhadap Perdagangan Global, Ritel, dan Manufaktur

Berita Terbaru

Headline

Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam

Selasa, 27 Feb 2024 - 01:03 WIB

Headline

Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141

Minggu, 25 Feb 2024 - 00:37 WIB