Penelitian Baru Mengungkapkan Potensi Solusi Hilangnya Lapisan Es Akibat Perubahan Iklim

- Redaksi

Senin, 12 Februari 2024

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa injeksi aerosol stratosfer (SAI) dapat secara efektif mengurangi pencairan lapisan es akibat perubahan iklim. Namun pendekatan geoengineering ini masih kontroversial karena fokusnya hanya pada gejala, bukan penyebab utama pemanasan global, dan dampaknya yang tidak pasti terhadap sistem alam. Kredit: SciTechDaily.com

Simulasi menunjukkan bahwa menyuntikkan aerosol ke stratosfer dapat mengurangi pencairan lapisan es akibat pemanasan global.

Salah satu dampak pemanasan global adalah naiknya permukaan air laut akibat mencair dan menyusutnya lapisan es bumi dan gletser serta sumber lainnya. Ketika permukaan air laut naik, sebagian besar wilayah pesisir yang padat penduduknya pada akhirnya tidak akan dapat dihuni lagi tanpa adanya modifikasi pesisir yang ekstensif. Untuk mencegah kemungkinan ini, emisi karbon harus mencapai angka neto negatif, suatu kondisi yang sulit dicapai dalam kondisi saat ini.

Simulasi hilangnya lapisan es Greenland secara massal dari tahun 1990 hingga 2090, dinyatakan sebagai kontribusi permukaan laut, dalam kondisi yang berbeda: RCP8.5 (merah; skenario terburuk, pemanasan berkelanjutan), RCP4.5 (hijau; skenario menengah, memungkinkan dicapai dalam kondisi saat ini), dan GeoMIP G4 (biru; RCP4.5 ditambah injeksi 5 juta metrik ton sulfur dioksida per tahun ke stratosfer selama tahun 2020–2070). Kredit: Ralf Greve

Ada banyak usulan untuk melakukan mitigasi dampak perubahan iklim secara drastis, dan usulan yang paling luas adalah intervensi yang akan mengubah aspek di seluruh dunia, yaitu teknik geoengineering. Meskipun intervensi-intervensi ini cukup menjanjikan, kita belum cukup memahami siklus alam untuk menilai seberapa besar manfaatnya.

Baca Juga :  Menjelajahi Misteri Lemahnya Besaran Galaksi

Injeksi Aerosol Stratosfer: Solusi Potensial

Tim peneliti internasional yang dipimpin oleh Profesor John C. Moore, di Universitas Lapland, Rovaniemi, Finlandia, dan Profesor Ralf Greve, di Institute for Low Temperature Science, Universitas Hokkaido, telah menggunakan simulasi untuk menguji potensi dampak teknik geoengineering yang disebut injeksi aerosol stratosfer pada pencairan lapisan es. Temuan mereka dipublikasikan di Jurnal Penelitian Geofisika: Permukaan Bumi.

Ralf Greve dan John C.Moore

Ralf Greve (kiri) dan John C. Moore (kanan), penulis studi. Kredit: Ralf Greve, John Moore

“Injeksi aerosol stratosfer, atau SAI, akan secara artifisial memasukkan aerosol ke dalam stratosfer melalui pesawat atau balon di ketinggian untuk menciptakan efek pendinginan melalui peredupan global dan peningkatan albedo—sejauh mana Bumi memantulkan sinar matahari,” jelas Moore.

Baca Juga :  Sambang, Kapolsek Lebong Tengah Hadiri Monev dan Penetapan RKDes di Desa Limau Pit

Temuan dan Implikasi Studi

Moore, Greve dan rekannya menggunakan model SICOPOLIS untuk mensimulasikan perubahan Lapisan Es Greenland selama periode 1990–2090 dalam tiga skenario berbeda: RCP8.5 (skenario terburuk, pemanasan berkelanjutan); RCP4.5 (skenario menengah, yang mungkin dapat dicapai dalam kondisi saat ini); dan GeoMIP G4 (RCP4.5 ditambah injeksi 5 juta metrik ton sulfur dioksida per tahun ke stratosfer selama tahun 2020–2070).

Hasil Simulasi SICOPOLIS Membandingkan Perubahan Lapisan Es Greenland Antara GeoMIP G4 dan RCP4.5

Hasil simulasi SICOPOLIS membandingkan perubahan Lapisan Es Greenland antara GeoMIP G4 dan RCP4.5: ketebalan es (H). Injeksi sulfur dioksida aerosol stratosfer akan memiliki efek perlindungan terbesar di tepi lapisan es (yang tetap lebih tebal; kuning dan merah). Kredit: John C.Moore, Ralf Greve dkk. Jurnal Penelitian Geofisika: Permukaan Bumi. 27 November 2023

Simulasi menunjukkan bahwa sulfur dioksida SAI akan memiliki efek perlindungan yang jelas pada Lapisan Es Greenland. Berdasarkan RCP8.5, akan terjadi hilangnya es yang setara dengan kenaikan permukaan laut sekitar 90 mm; berdasarkan RCP4.5, hilangnya es akan menyebabkan kenaikan permukaan laut sekitar 60,6 mm; namun dengan GeoMIP G4, hilangnya es akan dibatasi hingga kenaikan permukaan laut sekitar 37,6 mm. Ketika skenario ini diuji dengan model yang berbeda, Elmer/Ice, hasilnya serupa. Batasan permafrost akan mendapatkan keuntungan paling besar di bawah GeoMIP G4.

Baca Juga :  215 Orang Telah Dikuburkan di Belakang Penjara Mississippi Sejak 2016, Kata Pengacara: NPR

“Meskipun penelitian ini menunjukkan bahwa SAI dapat berkontribusi terhadap perlindungan Lapisan Es Greenland, dan oleh karena itu, secara potensial, semua lapisan es lainnya di Bumi, geoengineering adalah topik yang sangat kontroversial,” simpul Greve. “Masalah terbesarnya adalah hal ini hanya mengatasi gejala pemanasan global, bukan akar masalahnya—dan bahkan mungkin menunda perubahan yang diperlukan untuk mengatasi penyebabnya. Selain itu, karena kompleksitas sistem alam bumi yang sangat besar, sulit untuk memprediksi secara pasti dampak positif dan negatif apa yang akan terjadi.”

Referensi: “Mengurangi Hilangnya Es Dari Greenland Melalui Injeksi Aerosol Stratosfer” oleh John C. Moore, Ralf Greve, Chao Yue, Thomas Zwinger, Fabien Gillet-Chaulet dan Liyun Zhao, 27 November 2023, Jurnal Penelitian Geofisika Permukaan Bumi.
DOI: 10.1029/2023JF007112

Studi ini didanai oleh Program Penelitian dan Pengembangan Kunci Nasional Tiongkok, Laboratorium Kunci Negara untuk Proses Permukaan Bumi dan Ekologi Sumber Daya, konsorsium COLD Academy of Finland, Masyarakat Jepang untuk Promosi Sains, Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Olahraga, Sains dan Teknologi Jepang, dan Universitas Hokkaido.



NewsRoom.id

Berita Terkait

Mengungkap Misteri Curah Hujan Dengan FY-3G, Mata Baru Bumi di Langit
Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam
Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141
Robert Kirkman Tampaknya Membunuh Impian Tim Invincible/Spider-Man
Petunjuk Penting untuk Sindrom Kelelahan Kronis Ditemukan dalam Studi Besar Baru
Sekretariat Kabinet Republik Indonesia | Menteri PANRB Jelaskan Skema Pemindahan ASN ke IKN
Kemitraan Dinamis Ini Mengubah Ritel Perhotelan Mewah
Dampak Cerah dari Bencana Eksoplanet

Berita Terkait

Selasa, 27 Februari 2024 - 07:25 WIB

Mengungkap Misteri Curah Hujan Dengan FY-3G, Mata Baru Bumi di Langit

Selasa, 27 Februari 2024 - 01:03 WIB

Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam

Minggu, 25 Februari 2024 - 00:37 WIB

Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141

Sabtu, 24 Februari 2024 - 22:58 WIB

Robert Kirkman Tampaknya Membunuh Impian Tim Invincible/Spider-Man

Jumat, 23 Februari 2024 - 00:06 WIB

Petunjuk Penting untuk Sindrom Kelelahan Kronis Ditemukan dalam Studi Besar Baru

Selasa, 20 Februari 2024 - 01:05 WIB

Kemitraan Dinamis Ini Mengubah Ritel Perhotelan Mewah

Selasa, 20 Februari 2024 - 00:34 WIB

Dampak Cerah dari Bencana Eksoplanet

Senin, 19 Februari 2024 - 23:31 WIB

Dampak terhadap Perdagangan Global, Ritel, dan Manufaktur

Berita Terbaru

Headline

Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam

Selasa, 27 Feb 2024 - 01:03 WIB

Headline

Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141

Minggu, 25 Feb 2024 - 00:37 WIB