Ramah Lingkungan atau Bahaya Kesehatan? Ilmuwan Mengungkap Bahaya Tersembunyi dari Produk Pembersih yang “Ramah Lingkungan”.

- Redaksi

Senin, 12 Februari 2024

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Penelitian baru menunjukkan bahwa produk pembersih “ramah lingkungan” mengeluarkan bahan kimia berbahaya yang sama banyaknya dengan produk biasa, sehingga menantang persepsi bahwa produk tersebut lebih aman bagi kesehatan dan lingkungan. Studi ini menyoroti perlunya peraturan dan panduan konsumen yang lebih baik, karena produk-produk ini dapat menurunkan kualitas udara dalam ruangan dan berpotensi menimbulkan risiko kesehatan.

Penelitian baru menunjukkan bahwa banyak produk pembersih yang dipasarkan dengan label “ramah lingkungan” melepaskan bahan kimia berbahaya dalam jumlah yang sama dengan produk pembersih konvensional.

Para peneliti mengatakan perlunya peraturan yang lebih baik dan panduan yang lebih banyak bagi konsumen mengenai seberapa aman sebenarnya produk pembersih.

Berpotensi berbahaya

Studi ini dipublikasikan oleh The Royal Society of Chemistry di jurnal Ilmu Lingkungan: Proses & Dampakmenemukan bahwa produk pembersih beraroma berpotensi membahayakan kualitas udara di rumah masyarakat.

Baca Juga :  Menemukan Grup Lokal Galaksi Tersembunyi

Produk pembersih mengeluarkan berbagai macam senyawa organik yang mudah menguap (VOC), termasuk beberapa senyawa yang berbahaya atau dapat mengalami transformasi kimia untuk menghasilkan polutan sekunder yang berbahaya. Dalam beberapa tahun terakhir, produk pembersih “ramah lingkungan” menjadi semakin populer, dengan asumsi tersirat bahwa produk tersebut lebih baik bagi kesehatan kita dan lingkungan. Tetapi Universitas York penelitian menemukan bahwa hal ini tidak terjadi.

Polutan sekunder

Sebagai bagian dari penelitian, para peneliti memeriksa komposisi VOC dari 10 pembersih umum dan 13 pembersih ramah lingkungan. Pembersih ramah lingkungan umumnya mengeluarkan lebih banyak monoterpen dibandingkan pembersih biasa, yang mengakibatkan peningkatan konsentrasi polutan sekunder berbahaya setelah digunakan, seperti formaldehida dan peroksiasil nitrat.

Baca Juga :  Mishaal berduka atas komandan al-Qassam Omar Daghlas

Studi tersebut menemukan bahwa bahan pewangi produk merupakan sumber monoterpen yang mudah menguap. Ketika kadar polutan jenis ini meningkat di rumah, orang yang rentan mungkin mengalami masalah pernapasan atau iritasi pada mata, hidung, tenggorokan, atau kulit. Paparan berulang terhadap formaldehida konsentrasi tinggi dalam beberapa kasus dapat menyebabkan kanker.

Konsumen yang menyesatkan

Ellen Harding-Smith, peneliti Kimia Lingkungan dari Departemen Lingkungan & Geografi, mengatakan: “Penelitian kami menemukan tidak ada bukti kuat yang menunjukkan bahwa produk ramah lingkungan lebih baik untuk kualitas udara dalam ruangan dibandingkan produk konvensional.

“Sebenarnya perbedaannya sangat kecil. Banyak konsumen yang disesatkan oleh pemasaran produk-produk tersebut yang dapat merusak kualitas udara di rumah mereka – dan berpotensi membahayakan kesehatan mereka. Bagi banyak produk di rak supermarket, ramah lingkungan tidak berarti bersih.”

Baca Juga :  Sekretariat Kabinet Republik Indonesia | Presiden Jokowi menentang keras pernyataan PM Netanyahu terkait tidak adanya negara Palestina

Perbedaan komposisi

Penelitian ini didanai oleh EPSRC dan proyek ini disebut IMPeCCABLE. Ini merupakan kolaborasi antara Departemen Lingkungan dan Geografi York University, Departemen Kimia, dan Laboratorium Kimia Atmosfer Wolfson.

Ms Harding-Smith, yang merupakan Kandidat PhD, menambahkan: “Studi ini menyoroti potensi perbedaan komposisi dalam formulasi pembersih biasa dan ramah lingkungan, yang saat ini informasinya sangat sedikit dalam literatur yang tersedia.

Mengurangi dampak buruk

“Produsen benar-benar perlu lebih memahami bahan-bahan dalam produk tersebut dan menjelaskan cara mengurangi efek berbahayanya. Misalnya dengan meningkatkan ventilasi dan membuka jendela saat menggunakan produk pembersih tersebut, kualitas udara di dalam rumah akan jauh lebih baik.

Referensi: “Apakah hijau berarti bersih? Emisi organik yang mudah menguap dari produk pembersih biasa versus produk pembersih ramah lingkungan” oleh Ellen Harding-Smith, David R. Shaw, Marvin Shaw, Terry J. Dillonb dan Nicola Carslaw, Ilmu Lingkungan: Proses & Dampak.
DOI: 10.1039/D3EM00439B



NewsRoom.id

Berita Terkait

Mengungkap Misteri Curah Hujan Dengan FY-3G, Mata Baru Bumi di Langit
Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam
Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141
Robert Kirkman Tampaknya Membunuh Impian Tim Invincible/Spider-Man
Petunjuk Penting untuk Sindrom Kelelahan Kronis Ditemukan dalam Studi Besar Baru
Sekretariat Kabinet Republik Indonesia | Menteri PANRB Jelaskan Skema Pemindahan ASN ke IKN
Kemitraan Dinamis Ini Mengubah Ritel Perhotelan Mewah
Dampak Cerah dari Bencana Eksoplanet

Berita Terkait

Selasa, 27 Februari 2024 - 07:25 WIB

Mengungkap Misteri Curah Hujan Dengan FY-3G, Mata Baru Bumi di Langit

Selasa, 27 Februari 2024 - 01:03 WIB

Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam

Minggu, 25 Februari 2024 - 00:37 WIB

Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141

Sabtu, 24 Februari 2024 - 22:58 WIB

Robert Kirkman Tampaknya Membunuh Impian Tim Invincible/Spider-Man

Jumat, 23 Februari 2024 - 00:06 WIB

Petunjuk Penting untuk Sindrom Kelelahan Kronis Ditemukan dalam Studi Besar Baru

Selasa, 20 Februari 2024 - 01:05 WIB

Kemitraan Dinamis Ini Mengubah Ritel Perhotelan Mewah

Selasa, 20 Februari 2024 - 00:34 WIB

Dampak Cerah dari Bencana Eksoplanet

Senin, 19 Februari 2024 - 23:31 WIB

Dampak terhadap Perdagangan Global, Ritel, dan Manufaktur

Berita Terbaru

Headline

Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam

Selasa, 27 Feb 2024 - 01:03 WIB

Headline

Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141

Minggu, 25 Feb 2024 - 00:37 WIB