Sekarang Bekerja Di Pengecer Terdekat Anda: Robot

- Redaksi

Senin, 12 Februari 2024

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Jumlah robot yang bekerja di toko ritel telah meningkat secara signifikan. Tapi mereka bukanlah orang-orang menyenangkan dalam fiksi ilmiah yang menanggapi Anda dengan kecerdasan kering atau orang-orang menakutkan yang bisa meledakkan rumah Anda dengan matanya. Robot sudah menjadi hal yang lumrah dan lumrah di toko retail dan hal ini patut dikomentari.

Pada National Retail Foundation Big Show (NRF) terbaru, yang merupakan pameran dagang ritel terbesar tahun ini, terdapat lebih banyak perusahaan robotika yang melakukan pameran dibandingkan sebelumnya.

Tren yang menyebabkan perubahan ini adalah:

  • Meningkatnya ketersediaan daya komputasi diperlukan untuk menjalankan robot.
  • Kemajuan dalam teknologi nirkabel dan baterai.
  • Pertumbuhan e-commerce telah meningkatkan kebutuhan akan pusat distribusi untuk mengirimkan barang individual ke konsumen secara efisien.
  • Kurangnya ketersediaan tenaga kerja untuk pekerjaan berketerampilan rendah seperti mengepel, mengambil pesanan, dan melacak inventaris.
  • Pengembangan kecerdasan buatan dan pembelajaran mesin. Liran Raizer, CEO dan CPO perusahaan otomasi gudang BionicHive, melakukan pameran di Lab Inovasi di NRF Big Show. Dia berkata, “robot bukan hanya mesin bodoh” yang melakukan tugas berulang-ulang. Kita sekarang dapat “menuntut banyak pengambilan keputusan” dari sektor ini, terutama di industri dengan margin rendah dimana pekerjaannya berulang-ulang dan lingkungannya tidak nyaman.
  • Prioritas konsumen. Menurut Lindsey Mazza, Global Retail Lead di CapGemini Group, “43% konsumen menilai layanan nomor satu yang dapat diberikan oleh retailer sebagai pemenuhan,” yang ia definisikan sebagai memberikan produk sesuai keinginan konsumen, baik di rumah atau di pinggir jalan. Karena alasan ini, robot adalah pilihan ideal.
Baca Juga :  Menghidupkan Kembali Keterampilan Kuno untuk Memecahkan Teka-teki Prasejarah

Oliver Mitchell, Partner di ff Venture Capital yang berinvestasi di bidang robotika, mengatakan pertumbuhan robot di gudang didorong oleh e-commerce. Hal ini, kata Mitchell, telah menciptakan “dorongan menuju otomatisasi di seluruh industri, dan dengan adanya kekurangan tenaga kerja”, hal ini semakin memburuk.

Baca Juga :  118 warga Palestina tewas, 190 luka-luka dalam 24 jam terakhir

Jon Schechter, Direktur Pengembangan Bisnis Amerika Utara di perusahaan otomasi gudang Autostore menyatakan bahwa “gudang tidak tahan terhadap cuaca dan memiliki permukaan datar yang mengalir, memungkinkan robot yang hemat biaya” untuk beroperasi dengan sukses, tidak seperti lingkungan untuk mobil yang dapat mengemudi sendiri dan menerbangkan drone.

Baca Juga :  Satpolairud Polres Karimun Evakuasi 2 Nelayan Usai Mesin Perahu Mati - NewsRoom.id

Schecter juga menunjukkan bahwa sistem robotik di gudang dapat bersifat modular sehingga dapat “ditingkatkan atau diturunkan” sesuai kebutuhan.

Mendekati

Perusahaan memikirkan penerapan robotika di ritel dengan cara yang berbeda.

Depan belakang

Sebagian besar perusahaan dalam bisnis ini setuju bahwa konsumen belum siap berinteraksi dengan robot di toko. Namun apakah alat tersebut paling baik digunakan di area pelanggan atau di belakang toko atau pusat distribusi masih menjadi perdebatan.

Brain Corp menciptakan perangkat lunak yang menjalankan robot di setiap Walmart, Sam's Club, dan Kroger
KR
toko-toko di AS Robot mengepel lantai dan menara dengan mesin pel memindai rak untuk mencari produk yang stoknya habis atau salah tempat. Namun robot tersebut hanya berjalan saat toko tidak dibuka untuk konsumen.

Perangkat lunak Brain Corp sekarang menjalankan robot di sebagian besar bandara, rumah sakit, dan pusat konvensi utama. Robot Autostore dan BionicHive hanya bekerja di pusat distribusi dan gudang dan bukan di tempat konsumen berada.

Perangkat keras Perangkat Lunak

Sebagian besar perusahaan robot menyediakan perangkat keras dan perangkat lunak. Tapi Brain Corp., mungkin pemimpin dalam jumlah robot yang digunakan di toko ritel, hanya menjual perangkat lunak robot dan menjalankan banyak robot yang dibuat oleh orang lain. David Pinn, CEO Brain Corp., mengatakan kepada saya bahwa dengan hanya berfokus pada perangkat lunak, Brain Corp. dapat “menyediakan jenis perangkat keras yang lebih beragam dalam faktor bentuk dan menurut kami hal ini merupakan percepatan adopsi yang besar.” Pinn mengatakan bahwa fleksibilitas memungkinkan perangkat lunak mereka bekerja dengan kamera, tag RFID, segala jenis lingkungan mulai dari “Walmart raksasa hingga toko serba ada tiga lorong.”

Humanoid atau Bukan?

Sebagian besar perusahaan yang mendapatkan daya tarik di bidang luar angkasa memiliki robot yang tidak terlihat seperti humanoid fiksi ilmiah. Tapi Tesla
TSLA
sedang mengerjakan robot humanoid (gambar di atas) dan begitu pula perusahaan bernama Apptronik yang juga mengadakan pameran di Lab Inovasi di NRF tahun ini. Ada beberapa argumen yang mendukung bentuk humanoid:

  • Dunia dibangun untuk bentuk manusia. Pintu, lorong, pegangan semuanya ditujukan untuk manusia.
  • Bentuk humanoid dapat menggunakan perangkat lunak baru dan menjalankan fungsi baru, atau beberapa fungsi, bukan hanya satu. Mengingat tingginya investasi yang dibutuhkan untuk memulai di bidang robotika, kemampuan untuk mengadopsi robot untuk berbagai tugas dari waktu ke waktu memastikan kemungkinan ROI yang lebih menarik.

Argumen tandingannya adalah bahwa formulir yang dirancang khusus dapat masuk ke dalam ruang yang lebih kecil dan lebih efisien. Sebagian besar perusahaan robotika saat ini menggunakan robot non-humanoid.

Apa yang akan terjadi di masa depan

Cardenas dari Apptronik mengatakan kepada saya bahwa untuk mendapatkan laba atas investasi robot di ritel, teknologinya harus beralih “dari tugas terstruktur ke tugas tidak terstruktur,” dari melakukan satu hal berulang-ulang ke hal lain yang memerlukan pengambilan keputusan independen oleh robot. sehingga dapat bekerja 24 jam sehari melakukan banyak tugas.

Anand Muralidaran, Chief Growth Officer di Cooler Screens dan mantan Kepala Strategi Global di NVIDIA
NVDA

DI SANA
, berbicara kepada saya tentang cara melatih perangkat lunak untuk mencapai hal itu. “Tantangan terbesarnya,” katanya, “adalah Anda tidak bisa melatihnya untuk melihat segalanya. Ini harus dilakukan di lingkungan buatan dan sintetis dalam jangka waktu yang lama sebelum siap diterapkan pada manusia.”

Cardenas dari Apptronik mengatakan cara memperkenalkan robot adalah di “bagian belakang rumah”, bagian belakang toko, atau di pusat distribusi yang tidak ada pelanggannya. Ini adalah lingkungan di mana perangkat lunak yang menjalankan robot dapat mempelajari tugas-tugas yang lebih kompleks dengan risiko lebih rendah.

Raizer dari BionicHive mengatakan bahwa ini juga akan membantu berbagai industri yang melirik robotika. Raizer mengatakan mereka sedang berbicara dengan perusahaan pakaian, kosmetik, bahan makanan, otomotif dan farmasi. Untuk memulainya, pendekatannya harus disesuaikan dan langkah pertama adalah memahami mengapa solusi sebelumnya tidak berhasil.

Untuk melakukan semua ini, perusahaan robotika memerlukan modal. Mitchell dari ff Venture Capital mengemukakan bahwa terdapat konflik antara perusahaan robot yang hanya ingin menjual robot dan investor yang membutuhkan pendapatan berulang agar investasinya menarik. Mitchell mengatakan pelanggan perusahaan robotika yang merupakan manajer muda lebih nyaman dengan pengaturan berlangganan dan ini pasti akan menjadi tren di industri untuk menarik modal.

Mitchell juga menunjukkan risiko sosial dari robot di toko. Ia berkata, “Terlalu sering, orang yang berinvestasi di bidang teknologi hanya tertarik pada fungsionalitas dan tidak memikirkan kebijakan publik, rekayasa sosial, atau elemen manusia.” Mitchell menunjukkan bahwa ada proses yang perlu. Robot, katanya, “tidak bisa meluncur begitu saja dari truk. Untuk menjadi sukses, ini harus menjadi acara kolaboratif.”

Jadi itu saja. Modalnya harus tersedia. Robot perlu dilatih. Karyawan perlu merasa nyaman. Pelanggan harus menerimanya dan tidak khawatir tentang robot dengan senjata laser.

Robot di bidang ritel kini sedang berkembang dan tugasnya seiring berjalannya waktu akan berubah dari yang paling sederhana hingga yang paling rumit. Namun dibutuhkan perjalanan panjang dalam pelatihan, penerimaan, dan pengembalian yang sesuai sebelum modal tersebut tersebar luas.

NewsRoom.id

Berita Terkait

Mengungkap Misteri Curah Hujan Dengan FY-3G, Mata Baru Bumi di Langit
Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam
Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141
Robert Kirkman Tampaknya Membunuh Impian Tim Invincible/Spider-Man
Petunjuk Penting untuk Sindrom Kelelahan Kronis Ditemukan dalam Studi Besar Baru
Sekretariat Kabinet Republik Indonesia | Menteri PANRB Jelaskan Skema Pemindahan ASN ke IKN
Kemitraan Dinamis Ini Mengubah Ritel Perhotelan Mewah
Dampak Cerah dari Bencana Eksoplanet

Berita Terkait

Selasa, 27 Februari 2024 - 07:25 WIB

Mengungkap Misteri Curah Hujan Dengan FY-3G, Mata Baru Bumi di Langit

Selasa, 27 Februari 2024 - 01:03 WIB

Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam

Minggu, 25 Februari 2024 - 00:37 WIB

Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141

Sabtu, 24 Februari 2024 - 22:58 WIB

Robert Kirkman Tampaknya Membunuh Impian Tim Invincible/Spider-Man

Jumat, 23 Februari 2024 - 00:06 WIB

Petunjuk Penting untuk Sindrom Kelelahan Kronis Ditemukan dalam Studi Besar Baru

Selasa, 20 Februari 2024 - 01:05 WIB

Kemitraan Dinamis Ini Mengubah Ritel Perhotelan Mewah

Selasa, 20 Februari 2024 - 00:34 WIB

Dampak Cerah dari Bencana Eksoplanet

Senin, 19 Februari 2024 - 23:31 WIB

Dampak terhadap Perdagangan Global, Ritel, dan Manufaktur

Berita Terbaru

Headline

Seth Meyers akan mewawancarai Presiden Biden Senin malam

Selasa, 27 Feb 2024 - 01:03 WIB

Headline

Genosida Israel yang didukung AS di Gaza memasuki hari ke-141

Minggu, 25 Feb 2024 - 00:37 WIB